oleh

Wali Kota Bogor Panen Budidaya Lele Dalam Ember

-Megapolitan-108 views

POSKOTA. CO – Walikota Bogor, Bima Arya mengunjungi Perumahan Griya Melati di RT 02/13, Kelurahan Bubulak, Kecamatan Bogor Barat, Kota Bogor. Kunjungan tersebut dalam rangka panen budidaya lele dalam ember (budikdamber) dan melihat urban farming yang dikembangkan warga setempat.

Menurut Bima, urban farming yang kian menjadi tren merupakan kegiatan yang harus didukung karena membanggakan dan memiliki banyak manfaat, terutama semangat gotong royong dan solidaritas antar sesama warga.

“Baru saja kita melakukan survei tentang Covid-19 di Kota Bogor. Ada yang hasil survei yang membuat saya bersedih, yaitu 90 persen warga Kota Bogor mengaku terpapar secara ekonomi, 40 persen putus kerja, 19 persen percaya covid itu teori konspirasi buatan manusia,” demikian Bima Arya bercerita.

“Tapi ada dua temuan survei yang membuat saya semangat dan optimis, apa itu? Pertama sebagian besar warga Kota Bogor itu punya solidaritas sosial yang sangat kuat. Jadi, ketika ditanya banyak yang ingin menerima atau memberi jawabnya adalah banyak yang mau memberi, banyak yang peduli terhadap sesama. Kedua, mayoritas warga Bogor itu optimis bahwa kita akan berhasil memenangkan peperangan ini. Ini dua modal sosial yang luar biasa,” ujar Bima.

Menurut Walikota, salah satu contohnya bisa dilihat dari apa yang dilakukan oleh warga Griya Melati untuk menunjang ketahan pangan keluarga di tengah pandemi. Di mana, warganya sangat guyub dan memiliki semangat gotong royong yang luar biasa.

“Kehadiran saya di sini ingin menyampaikan pesan pada semua bahwa ini dahsyat, ini luar biasa, ini bisa jadi inspirasi untuk semuanya. Jujur saya kadang malu. Kadang warga lebih semangat daripada aparatnya. Tapi banyak juga yang camatnya oke, lurahnya oke, dinasnya juga oke. Warga perlu disupport kegiatannya luar biasa,” katanya.

Bima berharap, dengan pengembangan urban farming ini, selain bisa membantu ketahan pangan keluarga, juga bisa ada tambahan secara ekonomi ketika panen. “Mungkin ada tambahan ekonomi dari budidaya ini tapi rasanya itu bukan segalanya. Utamanya adalah kebersamaan yang paling mahal. Kalau sudah bersama, sudah kompak, sudah solid enak ke depannya,” ungkapnya.

Di tempat tersebut, Bima Arya bersama warga melakukan panen budidaya lele mandiri (Budiman), melihat pameran produk lokal warga setempat dari hasil urban farming, seperti olahan lele dengan nama Lesgo (lele siap goreng), melihat P3K (pojok peduli pangan keluarga) di mana paket hasil urban farming yang dikemas kemudian bebas diambil warga dengan konsep donasi sukarela dari warga untuk warga.

Sementara itu, Ketua RT 02 Griya Melati Emil Rachman mengungkapkan bahwa semua aktivitas tersebut dikemas oleh warga untuk warga. “Kami memanfaatkan lahan yang terbatas di perumahan kita untuk bercocok tanam sayuran dan beternak ikan lele. Kegiatan ini digerakan saat awal masa PSBB di tengah pandemi ini,” ungkap Emil.

“Sehingga tercetus gerakan ini yang mana gerakan ini sebetulnya bukan hanya sekedar memelihara lele, bercocok tanam kangkung tapi juga menumbuhkan rasa kebersamaan yang tumbuh antar sesama tetangga. Kita tahu, kawasan perumahan itu identik dengan individualis. Dengan adanya kegiatan ini warga saling tegur sapa dan saling memberikan kepedulian saat merawat urban farming ini. Ada interaksinya,”ujarnya. (yopi)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *