oleh

Menteri Basuki Resmikan Stasiun Lapangan Geologi Prof R Soeroso Notohadiprawiro UGM Yogyakarta

KLATEN-Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono bersama Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorlita Karnawati meresmikan Stasiun Lapangan Geologi Prof R. Soeroso Notohadiprawiro Universitas Gadjah Mada di Kecamatan Bayat, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, Sabtu (11/5/2024). Dukungan sarana dan prasarana pendidikan ilmu teknik geologi ini bagian dari upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) unggul yang merupakan visi Presiden Joko Widodo bersama Wakil Presiden Ma’ruf Amin.

Menteri Basuki mengatakan pembangunan prasarana pendidikan ini merupakan salah satu tugas Kementerian PUPR dalam mendorong kemajuan pendidikan di tanah air.

Pembangunan Stasiun Lapangan Geologi UGM dilakukan oleh Kementerian PUPR secara multiyears melalui Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Jawa Tengah pada tahun 2023 hingga 2024 ini.

“Saya harap dengan dibangunnya prasarana belajar mengajar yang semakin baik ini dapat meningkatkan mutu pendidikan dan lingkungan belajar, sehingga dapat tercipta SDM unggul untuk membangun Indonesia yang juga mampu bersaing di kancah internasional,” kata Menteri Basuki.

Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah  Jawa Tengah Kuswara mengatakan pekerjaan pembangunan Stasiun Lapangan Geologi UGM mencakup pekerjaan struktur, arsitektur, mekanikal dan plumbing, elektrikal hingga lansekap bersumber dari dana APBN senilai Rp13,8 miliar.

“Kegiatan pembangunan Stasiun Lapangan Geologi UGM di Bayar Klaten bersamaan dengan pembangunan Kampus Lapangan Geologi UGM di Karangsambung dengan Kontraktor Pelaksana PT Nindya Karya dan PT Ciria Expertindo Consultant-PT Gapssary Mitra Kreasi-CV Polaris (KSO) selaku Manajemen Konstruksi”, kata Kuswara.

Kuswara menambahkan Stasiun Lapangan Geologi UGM dibangun di atas lahan seluas 4.100 m2 dengan luas bangunan 1.895 m2. Pada gedung baru tersebut dibangun 3 lantai dengan masing-masing lantai memiliki fungsi berbeda, yakni lantai 1 seluas 537 m2 (ruang terbuka), lantai 2 seluas 423 m2 (perpustakaan dan laboratorium), lantai 3 seluas 423 m2, (ruang belajar), dan dilengkapi bangunan penunjang seluas 512 m2.

“Selain sarana dan prasarana untuk mendukung pendidikan ilmu teknik geologi, Stasiun Lapangan Geologi UGM juga dilengkapi dengan fasilitas mushola, toilet, aksesibilitas, lansekap, termasuk meubelair untuk mendukung kegiatan belajar mengajar. Bangunan gedung juga dilengkapi pembangkit listrik tenaga surya dengan memanfaatkan 20 solar panel on grid system cukup untuk penggunaan listrik di siang hari”, kata Kuswara.

Wakil Rektor UGM Bidang Pendidikan Wening Udasmono menyampaikan ucapan Terima kasih atas terbangunannya Stasiun Lapangan Geologi UGM yang dilengkapi berbagai fasilitas lengkap.

Pembangunan Stasiun Lapangan Geologi UGM ini diharapkan dapat bermanfaat bagi masyarakat dan mahasiswa yang turut mendedikasikan ilmu geologi. Di wilayah sini juga masih banyak situs dan batuan-batuan tua yang luar biasa,” kata Wening Udasmono.

Turut hadir mendampingi Menteri Basuki, Direktur Prasarana Straregis Ditjen Cipta Karya Essy Asiah dan Direktur Sungai dan Pantai Ditjen Sumber Daya Air Dwi Purwantoro. (*/fs)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *