oleh

Unkris Dukung Pengembangan Desa Wisata Suntenjaya Lembang

POSKOTA.CO – Bantu desa gali potensi, Universitas Krisnadwipayana (Unkris) jalin kerjasama dengan Desa Suntenjaya, Maribaya Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat. Kesepakatan kerjasama (MoU) ditandatangani oleh Rektor Unkris Dr. Ir. Ayub Muktiono. M.SiP., CIQaR dan Kepala Desa Suntenjaya Asep Wahono pada Jumat (7/01/2022) di Balai Desa Suntenjaya.

Hadir ikut menyaksikan MoU Wakil Rektor I, Dekan Fakultas Ekonomi, Ketua Pengabdian pada Masyarakat, Dosen Fakultas Ekonomi, Litbangda, Kaprodi Pascasarjana FH, Ketua Krisnapala, dan Ketua LPKK Unkris.

Kerjasama dengan Desa Suntenjaya menjadi bagian dari implementasi program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek). Unkris sebagai bagian dari lembaga pendidikan tinggi memiliki tanggungjawab untuk mendukung program MBKM. Program ini memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk mengasah kemampuan sesuai bakat dan minat dengan terjun langsung ke tengah masyarakat atau dunia kerja sebagai persiapan karier masa depan.

Sebelum dilakukan penandatanganan MoU, para alumni dari Krisnapala (Krisnadwipayana pencinta alam) telah melakukan penjajakan kerjasama. Para alumni bahkan telah membangun sebuah mushola di kaki Gunung Bukit Tunggal, Bumi Perkemahan Taman Bincarung Kampung Pasir Angling, Desa Suntenjaya setahun yang lalu.

Dalam paparannya, Kepala Desa Asep Wahono  menjelaskan Desa Suntenjaya sejak 2018 ditetapkan sebagai Desa Wisata. Sebagai desa wisata, tentunya potensi-potensi yang ada perlu terus dioptimalkan sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat.

Baginya, Unkris bukanlah lembaga pendidikan tinggi yang baru dikenal masyarakat Desa Suntenjaya. Jauh sebelumnya Unkris telah hadir ke Desa Suntenjaya melalui program yang digagas Krisnapala dan Himpunan Alumni Arsitektur Unkris atau Himaya.

“Namun kehadiran jajaran pimpinan Unkris kali ini, selain mempererat silaturahmi juga memberikan kepastian kerjasama lebih lanjut sehingga program yang ada dapat berkesinambungan,” tuturnya.

Asep Wahono menyebut banyak potensi yang dimiliki Desa Suntenjaya yang dapat dikembangkan guna meningkatkan kesejahteraan warga. Melalui kearifan lokal, Unkris diharapkan dapat hadir membantu masyarakat untuk mengoptimalkan potensi baik dari sektor pertanian, sektor peternakan, dan sektor lainnya.

Beberapa potensi yang dimiliki Desa Suntenjaya, pertama Desa Suntenjaya merupakan salah satu desa di kecamatan Lembang yang menjadi pemasok produk pertanian seperti kentang, kol, timun, dan tanaman bunga.

Kedua, dari sektor peternakan, lanjut Asep Wahono, Desa Suntenjaya dikenal sebagai daerah penghasil susu sapi. Dengan sapi perah berjumlah lebih dari 2000 ekor, Suntenjaya menghasilan susu murni rata-rata dalam sehari mencapai 15 ribu liter. “Selain itu ada domba dan kambing yang perlu dioptimalkan pengelolaannya. Juga ikan nila,” tambah Asep Wahono.

Diakui Asep Wahono, hingga kini, Desa Suntenjaya yang memiliki slogan MAJU yakni Mandiri, Agamis, Jenius, dan Unggul belum melibatkan investor dalam pengelolaan alam dan potensi desa. Semua masih dilakukan secara swadaya dengan melibatkan elemen masyarakat melalui gotong royong. “Kami ingin kearifan lokal masyarakat Desa Suntenjaya tetap terjaga. Situasi seperti ini tentu tidak mungkin bisa dipertahankan jika melibatkan investor, sebab tentu investor bakal mengelola desa sesuai kepentingan bisnis mereka,” tukasnya.

Sebagai Desa Wisata, jelas Asep Wahono, Desa Suntenjaya mendapatkan dana hibah antara lain untuk pembangunan masjid dan pengelolaan limbah. “Kami membutuhkan bantuan Unkris agar dana hibah tersebut lebih optimal pemanfaatannya,” kata Asep Wahono.

Pada kesempatan yang sama Dekan Fakultas Ekonomi Unkris Dr. Suharto SE,MS menjelaskan kerjasama yang dilakukan alumni Krisnapala menjadi pintu dibukanya kerjasama lebih lanjut antara Desa Suntenjaya dengan Unkris. Kerjasama triple helix yang melibatkan perguruan tinggi, desa dan Litbangda melalui Program Penelitian dan Pengabdian pada Masyarakat ini penting dan strategis agar program yang dimiliki desa dapat berkesenambungan dan bermanfaat bagi kesejahteraan masyarakat.

“Apalagi kegiatan ini kedepan akan melibatkan dosen- dosen, mahasiswa dan masyarakat setempat,” tutur Suharto.

Rektor Unkris Dr. Ir. Ayub Muktiono, M.SIP, CIQaR dalam sambutannya menyampaikan bahwa untuk lebih mengoptimalkan potensi Desa Suntenjaya, memang perlu melibatkan pengusaha selain masyarakat, akademisi dan pemerintah desa melalui konsep penta helix. “Tetapi pengusaha tetap harus memiliki komitmen untuk menjaga kearifan lokal masyarakat setempat, sehingga kehadirannya tidak merusak ekosistem yang ada,” jelas Rektor.

Menurut Rektor, Desa Suntenjaya memiliki nilai historis dan spiritual yang berkaitan dengan Prabu Siliwangi. Nilai historis dan spiritual ini harus tetap terjaga bahkan dijadikan sebagai nilai lebih dari Desa Wisata Suntenjaya.

“Keberadaan bumi perkemahan juga menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan,” tambah Rektor.

Ia berjanji, penandatanganan MoU ini akan dilanjutkan dengan penandatanganan perjanjian kerjasama (PKS) secepat mungkin. Terlebih melalui program MBKM, mahasiswa yang terlibat dalam program ini dapat dikonversikan setara dengan 20 SKS. “Kita bisa lanjutkan dengan KKN tematik yang dapat dilaksanakan secara parsial, integrative, dan holistic. Bisa juga kita siapkan program magang mahasiswa,” katanya.

Bahkan pengembangan Desa Wisata Suntenjaya juga bisa dilakukan melalui kewirausahan program MBKM dengan menerjunkan mahasiswa dan dosen-dosen kewirausahan untuk membantu mengemas dari sisi pemasarannya sehingga mendatangkan wisatawan lebih banyak lagi, dan menghadirkan para pembeli potensial produk-produk kerajinan masyarakat Suntenjaya. (fs)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.