oleh

Kolaborasi Rayen dan Oliver dalam ‘Be My Friend’

JAKARTA – Dua pelukis muda penyandang autisme, Rayendra Zeshan Mugijanto dan Oliver Wihardja, menggelar pameran lukisan kolaborasi bertajuk ‘Be My Friend’, artinya adalah pameran untuk merayakan persahabatan.

“Bagi banyak dari kita, persahabatan adalah sesuatu yang kami cari, tanpa memandang usia, jenis kelamin, ras, agama, waktu dan situasi,” ujar Sinhwi, Ibunda dari Oliver, di kawasan Kemang, Jakarta Selatan, seperti dilansir dalam keterangan tertulis yang didapat POSKOTAONLINE.COM, Minggu (26/5/2024).

Kedua seniman Oliver dan Rayen telah menjadi teman sekolah sejak satu dekade terakhir di Yayasan Bina Abyakta. Meskipun Ole beragama Katolik, dan Rayen berasal dari keluarga muslim, mereka berbagi ketertarikan dan hobi. Keduanya sama-sama menyukai musik, dan telah berkompetisi serta memenangkan penghargaan renang.

Mereka juga mulai melukis sebagai bentuk terapi. Mereka memiliki begitu banyak kesamaan di dunia kita, mereka adalah sahabat terbaik. “Oliver dan Reyen berkolabarasi melukis kegembiraan persahabatan yang saling mengisi,” tambah Sinhwi.

Senada dengan Sinhwi, ibunda Rayen Dunya mengatakan kedua karya mereka menjadi saksi bisu persahabatan yang penuh rasa. “Garis-garis cair khas Ollie dimeriahkan oleh permainan titik-titik warna-warni Rayen. Proses berbagi kanvas menciptakan sebuah karya seni – sebuah bentuk komunikasi tanpa kata-kata,” ujar Dunya

Dalam dunia autisme yang sunyi, ikatan antarteman tidak terlihat secara lahiriah oleh kita karena banyak yang menganggap interaksi sosial menantang. “Namun, tingkat komunikasi terdalam tidak demikian ucapan dan kata-kata, tetapi persekutuan. Ini adalah berbagi pemikiran dan perasaan yang intim pada tingkat mental dan spiritual tanpa kata-kata, ucapan, atau konsep,” pungkasnya.

Pameran ini digelar di Galeri Hadiprana Kemang mulai Sabtu (25/5/2024) hingga Sabtu (1/6/2024). (*/rel/din)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *