oleh

Djokovic Akui Tugas Berat Kalahkan “Raja Tanah Liat” Nadal di Roland Garros

POSKOTA. CO – Petenis putra noer satu dunia, Novak Djokovic (Serbia), tak bisa menutupi kegembiraannya usai menaklukan ‘Raja Tanah Liat’ Rafael Nadal (Spanyol) 3-6, 6-3, 7-6(4) dan 6-2 guna lolos ke final Grand Slam lapangan tanah liat Perancis Terbuka 2021, Jumat (11/6/2021), di Lapangan Phillipe-Chatrier Roland Garros Paris, Perancis.

Djokovic bahkan menuturkan salah satu kemenangan paling mengesankan dalam karirnya untuk mengakhiri kedigdayaan “Raja Tanah Liat” Nadal di Paris. Ini dianggap sebagai tugas terberat di semua tenis – mungkin di semua olahraga: mengalahkan Nadal di Roland-Garros. Ia berhasil menang sesudah berjuangan empat jam bermain tenis yang melelahkan di level yang tinggi.

Djokovic memiliki momen dan misi, memberi Nadal unggulan ketiga kekalahan 3-6, 6-3, 7-6(4), 6-2 untuk menghentikan 35 kemenangan beruntun petenis Spanyol itu di Paris. Ia pun siap menghadapi Stefanos Tsitsipas (Yunani) di final hari Minggu.

Djokovic menjadi orang pertama dalam sejarah yang mengalahkan Nadal dua kali di Roland-Garros. Nadal sendiri tercatat 13 kali jadi juara di Roland Garros, dan hanya tiga kali kalah dimana dua diantaranya di tangan Djokovic di turnamen yang memang jadi favoritnya.

“Setiap kali Anda melangkah di lapangan bersamanya, Anda tahu bahwa Anda harus mendaki Gunung Everest untuk menang melawan orang ini di sini,” kata Djokovic setelah pertarungan empat jam 11 menit.

Nadal telah memenangkan tujuh dari delapan pertandingan sebelumnya melawan Djokovic di Paris, termasuk kekalahan 6-0, 6-2, 7-5 di final 2020.Jadi ketika Mallorcan unggul 5-0 di set pembuka tampak seolah-olah dia akan menang mudah dari Djokovis.

Tapi Djokovic tidak menekan tombol panik. Dia mencicit tiga game sebelum kesimpulan set, dan kemudian mengatakan bahwa dia merasa percaya diri, meskipun defisit awal.

“Meskipun saya tidak memiliki awal yang baik, saya tidak terlalu gugup karena saya merasa seperti memukul bola dengan sangat baik,” kata pemain Serbia berusia 34 tahun itu. “Itu hanya masalah saya bekerja keras untuk pertandingan dan menyesuaikan diri dengan bolanya, yang benar-benar berbeda dari bola pemain lain. Jumlah putaran yang dia mainkan dari sudut forehand, maksud saya, itu luar biasa,” sambung Djokovic.

Nadal melihat Djokovic secara bertahap kembali ke kompetisi, tetapi petenis Spanyol itu masih memiliki peluang untuk memimpin dua set-ke-satu menjelang akhir set ketiga yang berlangsung selama 97 menit.

“Saya memiliki peluang besar dengan set point, 6-5, servis kedua,” keluh Nadal kemudian. “Itu dia. Apa pun bisa terjadi pada saat itu. Kemudian saya membuat kesalahan ganda, tendangan voli yang mudah di tiebreak,” tambahnya.

Djokovic telah memecahkan tonggak sejarahnya selama karirnya yang termasyhur. Tapi kemenangan Jumat malam adalah satu untuk rak paling atas menurutnya.

“Jelas pertandingan terbaik yang pernah saya ikuti di Roland-Garros bagi saya, dan tiga pertandingan teratas yang pernah saya mainkan sepanjang karir saya, mempertimbangkan kualitas tenis, memainkan saingan terbesar saya di lapangan di mana dia telah meraih begitu banyak kesuksesan. dan telah menjadi kekuatan dominan dalam lebih dari 15 tahun terakhir,” kata juara mayor 18 kali itu.

Dia juga menikmati suasana kerumunan yang luar biasa, yang diberikan izin untuk tinggal selama kontes penuh, meskipun jam malam virus corona diberlakukan di Paris pada pukul 11 ​​malam.

“Untuk kedua pemain, banyak dukungan. Luar biasa,” kata Djokovic. “Hanya satu dari malam dan pertandingan ini yang akan Anda ingat selamanya.”

Dengan kemenangan di final hari Minggu yang membuat Djokovic menjadi orang pertama di Era Terbuka yang memenangkan keempat Grand Slam beberapa kali, petenis Serbia itu tampak percaya diri dengan kemampuannya untuk melakukan pemulihan penuh, bahkan jika dia baru saja menghabiskan lebih dari empat pertandingan. jam mendaki gunung tertinggi tenis.

“Ini bukan pertama kalinya saya memainkan semifinal yang epik di Grand Slam dan kemudian saya harus kembali dalam waktu kurang dari 48 jam dan bermain di final,” katanya. “Kemampuan pemulihan saya cukup bagus, harus saya katakan, sepanjang karir saya,” imbuhnya.

Djokovic memiliki rekor 5-2 melawan Tsitsipas yang berusia 22 tahun, dan telah memenangkan dua pertemuan terakhir mereka, yang keduanya berlangsung di lapangan tanah liat. Tapi dia tahu dia dipaksa bermain lima set dengan Tsitsipas di semi-final musim gugur lalu di Roland-Garros.

“Kami memainkan lima set yang epik tahun lalu di semifinal di sini,” kata Djokovic tentang Tsitsipas, yang merupakan pemimpin kemenangan pertandingan tur musim ini dengan rekor 39-8 yang mengesankan. “Saya tahu ini akan menjadi pertandingan sulit lainnya. Saya berharap saya dapat mengisi ulang baterai saya sebanyak yang saya bisa karena saya akan membutuhkan tenaga dan energi untuk itu,” pungkasnya. (dk)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.