oleh

Ini Alasan Sebastian Vettel Hengkang dari Ferrari Pindah ke Aston Martin

-Olahraga-219 views

POSKOTA.CO – Kepindahan Sebastian Vettel (Jerman) dari Ferrari ke Aston Martin cukup mengagetkan penggemar balap Formula One (F1).

“Saya ingin memastikan bahwa saya membuat keputusan yang tepat untuk diri saya sendiri. Sebisa mungkin, saya ingin mengontrol dan memastikan bahwa kesimpulan bagi saya adalah keputusan yang tepat, ” kata Vettel seperti dilansir Motorsports.com.

Vettel menerima pinangan Aston Martin, menyusul pengumuman Sergio Perez  (Meksiko) pada Rabu malam memberi pernyataan  meninggalkan Racing Point pada akhir musim.

Dan pada Kamis pagi, rahasia terburuk F1 menjadi resmi: Vettel  memberikan pernyataan  bergabung dengan Tim F1 Aston Martin dengan kontrak beberapa tahun mulai 2021.

Ini menandai perubahan besar  setelah satu dekade Vettel selalu terbagung di tim utama, seperti  Red Bull dan Ferrari. Tapi Aston Martin dapat menawarkan langkah sempurna berikutnya kepada Vettel untuk  mengukir prestasi  berikutnya dari kisah F1-nya.

“Ini adalah petualangan baru bagi saya dengan perusahaan mobil yang benar-benar legendaris,” kata Vettel dalam pengumuman tim. “Saya terkesan dengan hasil yang telah dicapai tim tahun ini dan saya yakin masa depan terlihat lebih cerah. Energi dan komitmen Lawrence Stroll pada olahraga ini menginspirasi dan saya yakin kami dapat membangun sesuatu yang sangat istimewa bersama,” tambahnya.

Vettel menyebut, ada komitmen nyata dari Stroll untuk membangun Aston Martin menjadi kisah sukses nyata di F1 Pembangunan pabrik baru di Silverstone dan peningkatan fasilitas menunjukkan bahwa tim tidak akan takut untuk mengeluarkan dana besar dan mendorong hingga batas batas anggaran yang akan datang. Saat ini mungkin kekurangan sumber daya dibanding Red Bull dan  Ferrari.

Di Aston Martin, Vettel akan lebih dari itu. Dia diharapkan untuk memimpin tim sejak awal, dan membantu rekan setim mudanya Lance Stroll membangun kampanye 2020 yang mengesankan hingga saat ini. Meski berpengalaman seperti Perez yang keluar, dia belum pernah terlibat dalam operasi yang mampu memenangkan kejuaraan selama 10 tahun terakhir. Vettel punya. Itu adalah kontribusi yang sangat berharga.

Semua itu akan berbicara dengan apa yang diinginkan Vettel dari langkah berikutnya di F1. Dia akan menjadi lebih berharga dan lebih menjadi pusat dari proyek F1 Aston Martin daripada dia sekarang di Ferrari. Dia tidak hanya diinginkan. Dia akan dibutuhkan.

Pada usia 33, Vettel hampir mendekati usia pensiun. Terlepas dari sarannya bahwa dia bisa menghabiskan tahun depan “di sofa” atau bahkan pensiun sepenuhnya – sesuatu yang hanya sedikit akan iri padanya, mengingat keluarganya yang masih muda – dia tetap bersemangat untuk terus balapan dan terus berjuang untuk piala. Betapa pun sulitnya tahun terakhir bersama Ferrari, Vettel tidak menunjukkan tanda-tanda menyerah di Maranello. Itu adalah kekuatan karakter yang membuatnya mendapat pujian dari Lewis Hamilton, dan menunjukkan nilai yang dapat diberikan Vettel kepada tim F1 mana pun.

Bukan hanya daya tarik untuk membangun proyek F1 baru yang akan membuat Vettel penasaran. Ini juga merupakan kesempatan untuk membawa kesuksesan bagi merek seperti Aston Martin, yang memiliki warisan yang kaya dalam olahraga motor. Vettel adalah pengisap sejarah mobil – bahkan jika dia dengan malu-malu menghindari pertanyaan tentang mobil James Bond favoritnya di Hongaria – jadi kesempatan untuk menjadi bagian dari masa depan Aston Martin di bawah Stroll akan sangat menarik.

Ada juga keuntungan jangka pendek yang ditawarkan kepada Vettel. Bukti yang agak memberatkan dari kampanye sulit Ferrari tahun 2020 adalah bahwa bergabung dengan Aston Martin sebenarnya akan menjadi sebuah peningkatan dalam hal performa murni, mengingat Racing Point duduk di dua tempat dan 21 poin lebih jauh di atas klasifikasi kejuaraan konstruktor.

‘Mercedes merah muda’ mungkin telah menjadi kontroversi, tetapi tidak dapat disangkal bahwa ini adalah mobil cepat, dengan sisa-sisa hingga tahun 2021 yang berarti Vettel akan mendapatkan kesempatan untuk balapan RP20 sendiri. Mengetahui dia hanya memiliki sembilan balapan lagi dengan Ferrari SF1000 yang merepotkan pasti akan memberi Vettel ketenangan pikiran menuju tahun depan.

Vettel  bergabung dengan Aston Martin adalah tentang pemikiran jangka panjang, dengan kesuksesan nyata tidak mungkin sampai peraturan baru diberlakukan, hal yang sama akan terjadi seandainya dia tetap di Ferrari. Jadi tidak ada kerugian besar dalam hal itu. Segalanya juga cenderung jauh lebih mudah bagi Vettel di Aston Martin. (dk)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *