oleh

Berniat Ramaikan MotoGP 2021, Lorenzo di Persimpangan Jalan Antara Yamaha atau Ducati

POSKOTA. CO – Juara Dunia tiga kali MotoGP, Jorge Lorenzo (Spanyol), berniat meramaikan kembali persaingan balap kelas utama  pada musim 2021. Namun pembalap berjuluk X-Fuera itu ada dipersipangan jalan, antara bergabung   bersama Yamaha atau jadi pembalap Ducati.

Kondisi demikian menarik  Motorsport.com untuk mewawancara lebih jauh dengan si X-Fuera. Demikian petikan wawancara  pemegang tiga kali  juara dunia MotoGP di tahun 2010, 2012 dan 2015 yang dikenal supel dan memiliki kejujuran:

Q:  Seperti apa hari-hari Anda saat ini? Sepertinya Anda menikmati hidup setelah balapan.

Jorger Lorenzo (JL) : Saya sangat senang. Saya memiliki waktu di dunia ini untuk melakukan apa pun yang saya minati. Ketika saya di rumah, saya menjaga rutinitas agar tetap bugar – saya berlatih di pagi hari dan kemudian di sore hari bebas untuk belajar, merencanakan masa depan saya atau bersenang-senang saja.

Q: Beberapa olahragawan menemukan bahwa setelah pensiun mereka merasa ada celah yang harus mereka penuhi. Apakah Anda pernah merasakan ini?

JL: Saya tidak akan menyangkalnya: pada waktu-waktu tertentu saya sedikit ketinggalan balapan. Perasaan menang, yang unik dan tidak mungkin ditiru, atau perayaan bersama tim setelah hasil yang bagus. Ini adalah hal yang paling saya rindukan. Hal-hal lain, seperti cedera atau gelisah pada Minggu pagi sebelum lomba, saya tidak ketinggalan sama sekali. Kita semua harus menerima bahwa kita tidak dapat memiliki segalanya dalam hidup dan saya sampai pada suatu titik ketika, setelah semua yang telah saya capai, hal-hal negatif lebih banyak daripada hal-hal positif. Itulah mengapa saya memutuskan bahwa inilah saatnya untuk mulai menikmati semua yang telah saya kerjakan.

Q: Sudah banyak yang dikatakan, dan ditulis, tentang kembalinya hipotetis dengan Ducati. Seberapa seriuskah Anda mempertimbangkan itu?

JL: Itu kemungkinan yang sangat nyata dan hampir terjadi.

Q: Ducati bersikeras bahwa Anda menawarkan diri kepada mereka, bahwa Anda mengatakan ingin kembali pada 2021, apa pun yang terjadi …

JL: Tidak persis seperti itu. Selama lockdown, saya mendapat telepon dari Gigi Dall’Igna [Manajer Umum, Ducati Corse] untuk mengucapkan selamat ulang tahun. Kami berbicara tentang masalah pribadi, keluarga, dan hal-hal seperti itu, dan di akhir percakapan saya bertanya kepadanya, karena penasaran, tentang masa depan tim dan para pembalap.

Tak lama kemudian, Michele Pirro mengirimi saya pesan – setengah bercanda, setengah serius – menanyakan apakah saya ingin kembali ke Ducati. Antara panggilan dari Gigi dan pesan dari Michele, saya pikir ada tingkat ketertarikan tertentu dari Ducati, dan saya mulai mempertimbangkan ide balapan lagi. Mungkin itu terkunci selama beberapa bulan itu, atau karena saya merindukan perasaan menang itu, tetapi panggilan telepon itu memicu pikiran di kepala saya tentang kembali.

Kami memulai negosiasi, tetapi semakin dekat kami dengan penandatanganan, semakin banyak faktor yang memaksa saya untuk pensiun bertambah berat. Setelah beberapa hari musyawarah, sayangnya saya harus mengatakan tidak kepada Gigi. Saya merasa sangat buruk dan saya masih sangat menyesal sekarang, karena saya menempatkannya dalam posisi yang canggung dengan pabrik dan saya bisa menghindarinya.

Jika saya sudah yakin sejak awal maka saya bahkan tidak akan melakukan negosiasi. Sebenarnya saya akan selalu bersyukur atas kepercayaan yang diperlihatkan kepada saya, tetapi pada saat itu saya merasa perlu untuk berpikir murni tentang diri saya sendiri, dan saya sampai pada kesimpulan bahwa menjadi seorang pembalap sepeda motor tidak menumpuk bagi saya lagi.

Q: Jadi menurut Anda apakah Anda akan pernah kembali?

JL: Peluang terjadinya hal itu semakin berkurang seiring dengan berlalunya tahun. Sejujurnya, setelah mengambil keputusan yang sulit, saya pikir saya dapat mengatakan karir balap saya telah berakhir, meskipun saya ingin tetap terlibat dalam olahraga ini.

Q: Akhir pekan lalu baik Fabio Quartararo dan Valentino Rossi mengatakan bahwa mereka tidak dapat memahami mengapa Yamaha tidak lagi menggunakan Anda sebagai pembalap tes. Apa alasannya?

JL: Menurut keterangan Yamaha kepada saya, situasi virus corona menimbulkan masalah logistik bagi personel mereka yang bepergian dari Jepang. Sungguh memalukan saya belum bisa membawa pengalaman saya ke proyek ini.

Q : Apakah Anda tertarik untuk memperbarui kontrak Anda sebagai test rider?

JL: Itu prioritas saya. Saya berharap Yamaha masih menginginkan saya dan masih ada keinginan untuk membuat tim penguji yang dapat membantu meningkatkan kualitas motor. Saya pikir dengan pengalaman dan perasaan saya, saya bisa membawa banyak hal.

Q:  Apakah Anda pernah didekati oleh pabrik lain tentang situasi Anda?

JL: Ya.

Q:  Bisakah Anda lebih spesifik?

JL: Saya tidak mau menyebutkan nama.

Q:  Menurut Anda, mengapa MotoGP terbukti sangat tidak terduga dan tidak konsisten musim ini? Apakah Anda terkejut ketika Pol Espargaro menandatangani kontrak dengan HRC?

JL: Saya pikir Pol selalu percaya bahwa dia bisa melakukan pekerjaan dengan baik di Honda dan mencapai level yang sama dengan Marc. Saya tidak berpikir itu akan mudah baginya, tapi itu bukan pertama kalinya seseorang mengejutkan saya.

T: Apakah Anda berharap Vinales memanfaatkan lebih banyak kesempatan untuk memanfaatkan ketidakhadiran Marquez?

JL: Sedikit ya. Saya berharap banyak dari Maverick sebelum awal musim karena dia terlihat kuat di akhir 2019 dan juga dalam tes pramusim. Sepertinya dia telah menemukan kepercayaan diri dan keyakinan untuk mengambil langkah selanjutnya. Namun, itu belum terjadi dan dia juga sangat tidak beruntung dalam dua balapan di Austria. Dia tidak kekurangan bakat atau kecepatan, tetapi untuk memenangkan gelar Anda membutuhkan semua bagian agar cocok. Semoga dia bisa mengelolanya.

Q: Apa yang Anda pikirkan saat melihat kecelakaan di Red Bull Ring?

JL: Episode seperti itu menjadi pengingat bahwa olahraga kita masih sangat berisiko. Kecelakaan seperti salah satunya dapat mengubah seluruh hidup Anda dalam satu detik. Itulah mengapa, begitu Anda merasa telah mencapai tujuan yang Anda tentukan sendiri, hal cerdas yang harus dilakukan adalah mengevaluasi secara serius apakah risikonya sepadan atau tidak. (dk)

 30 total views

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *