oleh

Anis Nilai Skema Burden Sharing yang Dilakukan Pemerintah dan BI Bisa Rugikan BI

-Nasional-64 views

POSKOTA.CO-Dalam Rapat Kerja Komisi XI DPR RI dengan Gubernur Bank Indonesia, anggota Komisi XI dari Fraksi PKS, Anis Byarwati, menyoroti beberapa hal. Diantaranya mengenai Burden Sharing yang dilakukan oleh Pemerintah bersama dengan BI.

Menurut data yang disampaikan Bank Indonesia, otoritas moneter sudah membeli sekitar Rp410,92 triliun SBN selama 2020 baik di pasar perdana maupun di pasar sekunder. Dari total tersebut sebanyak Rp234,65 triliun dibeli di pasar pendana. Sebesar Rp51,17 triliun dibeli melalui mekanisme pasar dan Rp183,48 triliun lewat pembelian langsung.

Dalam rapat terbuka yang dilangsungkan secara  virtual ini, Anis meminta informasi update kondisi keuangan Bank Indonesia terbaru. “Kami concern terhadap hal tersebut karena burden sharing ini berpotensi memengaruhi beban dan penghasilan Bank Indonesia,” katanya.

“Selain itu, kondisi permodalan Bank Indonesia juga harus tetap dijaga dilevel minimal 10 persen dari total kewajiban moneter,”lanjut Anis.

Anis juga menanyakan tentang kemampuan BI dalam menjaga rasio modal. “Seberapa besar kemampuan Bank Indonesia menjaga agar rasio modal tetap minimal 10 persen dari kewajiban moneter di tengah-tengah beban yang meningkat dan penghasilan yang menurun?,” tanyanya.

Selanjutnya, menutup pandangannya Anis menyampaikan tantangan yang menyebabkan penurunan penghasilan BI. “Kami mengindentifikasi dua tantangan yang menyebabkan penurunan penghasilan Bank Indonesia,” ujar Anis.  Kedua tantangan itu adalah penurunan yield obligasi dan suku bunga acuan dunia, yang akan memengaruhi realisasi pendapatan bunga Bank Indonesia dan hilangnya pendapatan Bank Indonesia dari SBN karena skema burden sharing. (*/fs)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *