oleh

Genjot Jumlah Wisatawan Asal Indonesia, Taiwan Resmikan Kantor Layanan Pariwisata di Jakarta

JAKARTA – Dalam rangka memperluas pasar pariwisata Taiwan secara global di Indonesia, dan untuk memperkuat promosi wisatawan Indonesia ke Taiwan, Administrasi Pariwisata Kementerian Perhubungan dan Komunikasi (MOTC) membuka Kantor Layanan Pariwisata Taiwan di Jakarta yang berlokasi di GoWork Central Park pada Rabu (28/02/2024). Pembukaan kantor layanan pariwisata Taiwan tersebut dipimpin langsung oleh Deputi Direktur Jenderal Administrasi Pariwisata  MOTC Taiwan, Mr. Chou Ting Chang.

Turut hadir perwakilan dari Kantor Perwakilan Ekonomi dan Perdagangan Taipei, China Airlines, Eva Airways, Singapore Airlines, dan agen perjalanan lokal ke Indonesia. Juga selebgram papan atas asal Indonesia, Kadek Arini yang berkesempatan membagikan pengalaman pribadi dalam melakukan perjalanan ke Taiwan dengan tema “The New Mysteries of Taiwan Tourism in 2024” dan “Sajian Destinasi dan Festival Baru untuk Pariwisata di Taiwan” dalam sesi bertajuk promosi Taiwan Day.

Menteri Chen Sheng-peng dari Kantor Perwakilan Ekonomi dan Perdagangan Taipei di Indonesia mengatakan bahwa sejak Taiwan mempromosikan kebijakan baru ke arah Selatan pada 2016, telah terjalin interaksi yang erat antara pemerintah Indonesia dan sektor swasta. Melalui pendalaman kerja sama dan pertukaran yang menyeluruh, hubungan bilateral antara Taiwan dan Indonesia pun terus berkembang di semua aspek.

“Kunjungan timbal balik tahunan antara Taiwan dan Indonesia mencapai angka 229.960 sebelum pandemi, dan kunjungan timbal balik akan mencapai angka 201,950 pada 2023,” jelas Menteri Chen Sheng-peng.

Diharapkan, melalui pendirian Kantor Layanan Pariwisata Taiwan dari Administrasi Pariwisata Taiwan di Jakarta, informasi pariwisata Taiwan akan secara aktif dipromosikan untuk menciptakan puncak baru dalam pertukaran pariwisata antara Taiwan-Indonesia.  Peresmian Layanan Pariwisata Taiwan di Jakarta setelah pandemi ini, sekaligus dapat menjawab kebutuhan wisatawan Indonesia dan memberikan lebih banyak informasi langsung tentang pariwisata Taiwan.

“Bagi travel agent Indonesia, pendirian Kantor Layanan Jakarta akan meningkatkan efisiensi komunikasi dan memperkuat pertukaran dan pengembangan industry pariwisata antara kedua tempat, terlepas dari apakah itu tentang rencana perjalanan tematik yang inovatif, fitur produk, atau informasi pariwisata Taiwan yang diperlukan untuk perjalanan,” lanjutnya.

Oleh karena itu, selain basis pelanggan yang ada, hal ini juga akan memperkuat pengembangan keseluruhan pariwisata kelas menengah ke atas dan pasar perjalanan MICE (Meetings, Incentives, Conferences and Exhibitions), dan akan membawa hubungan pertukaran antara industri pariwisata Taiwan dan Indonesia ke tonggak sejarah baru.

Dengan populasi lebih dari 278,8 juta jiwa, menurut Menteri Chen Sheng-peng, Indonesia merupakan negara terbesar di ASEAN dalam hal luas wilayah dan skala ekonomi, serta memiliki dividen demografi dan daya konsumsi yang berkembang pesat. Indonesia juga merupakan salah satu negara di Asia yang memiliki potensi terbesar untuk pengembangan pariwisata.

Selain itu, karena Indonesia adalah negara dengan populasi penduduk Muslim terbesar di dunia, dengan angka lebih dari 200 juta umat, pasar konsumen secara keseluruhan memiliki ukuran yang cukup besar.

Diyakini bahwa di masa depan, kantor layanan tersebut dapat secara langsung memberikan lebih banyak informasi pariwisata yang lebih ramah muslim kepada warga Indonesia untuk meningkatkan kemampuan Taiwan dalam menarik wisatawan ke pasar pariwisata muslim.

Senada juga disampaikan Deputi Direktur Jenderal Administrasi Pariwisata Kementerian Transportasi dan Komunikasi (MOTC), Chou Ting Chang. Ia mengatakan, Indonesia adalah pasar utama yang secara aktif dikembangkan oleh Taiwan, dan Administrasi Pariwisata Taiwan, tidak hanya mementingkan turis Tiongkok, tetapi juga secara aktif mempersiapkan pasar muslim yang besar.

“Pendirian Kantor Layanan Jakarta ini memungkinkan terjadinya pertukaran yang mendalam dengan industri lokal dan akan memungkinkan industri serta masyarakat umum untuk merasakan keramahan Taiwan dan mempromosikannya kepada teman-teman dari luar negeri melalui penyediaan layanan informasi yang tersedia dalam waktu satu jam, dan yang paling penting, akan memberikan mereka tempat untuk menampilkan karakteristik pariwisata Taiwan yang beragam, menampilkan Taiwan yang lebih ramah wisatawan dan terlokalisasi,” tegasnya.

Selama acara Taiwan Day, Deputi Direktur Chou Ting Chang mengundang selebgram Kadek Arini untuk mencicipi makanan ringan berupa labu otentik Taiwan, bahkan membagikan daftar makanan lezat Taiwan menurut selera pribadinya.

Ia juga mengundang Kadek Arini untuk kembali ke Taiwan guna mencicipi lagi makanan khas Taiwan yang lebih beragam.

Sementara itu, Kadek Arini mengatakan bahwa Taiwan adalah tujuan wisata yang luar biasa, baik itu kota pegunungan Jiufen, pemandangan danau Sun Moon Lake, atau daerah pusat kota Ximending. “Ada berbagai hidangan lokal juga pemandangan yang indah, dan setiap musim memiliki karakteristik khusus sehingga Taiwan bisa dinikmati sepanjang tahun,” jelas Kadek.

Peresmian kantor layanan pariwisata Taiwan ini disambut gembira oleh biro perjalanan wisata. Zhou Shibi, direktur Dinas Pariwisata Taiwan di Jakarta, mengatakan bahwa biro pariwisata sudah mulai secara aktif menata pasar Indonesia sejak masa karantina. Bahkan pada 2023, telah membentuk tim konseling proyek lokal dan secara aktif meminta travel agent dan maskapai penerbangan besar untuk memahami kebutuhan pasar dan preferensi masyarakat Indonesia.

“Kami akan membangun basis data audio-visual mengenai pariwisata Taiwan untuk mengoptimalkan publisitas dan menggunakan newsletter untuk menyebarluaskan informasi pariwisata tematik untuk memenuhi permintaan mengenai pariwisata Taiwan dari industry perjalanan lokal serta media penerbangan di Indonesia secara tepat waktu,” ujarnya.

Setelah pendirian kantor layanan ini, pemasaran online dan kegiatan promosi offline akan dikerahkan untuk membantu operator Indonesia dalam memperluas kinerja pengiriman pelanggan mereka. Di masa depan, kantor layanan akan memanfaatkan lokasinya di pusat perbelanjaan terkenal untuk menyelenggarakan kegiatan promosi rutin dengan berbagai tema pariwisata Taiwan, yang secara langsung menargetkan segmen konsumen kelas menengah ke atas, dan secara aktif mengembangkan pasar Skema Kunjungan Individu (IVS) dalam rangka membantu mencapai target 12 juta pengunjung dari seluruh dunia ke Taiwan pada 2024. (*/fs)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *