oleh

Djokovic Masih Terlalu Kuat bagi Schwartzman di ATP Finals

-Olahraga-32 views

POSKOTA.CO – Petenis putra nomer satu dunia, Novak Djokovic (Serbia), memasih terlalu kuat bagi Diego Schwartzman (Argentina) yang menyerah dua set langsung 6-3, 6-2 di pertandingan Grup Tokyo 1970 laga Nitto ATP Finals 2020, di Q2 Arenan London, Inggris, Senin (16/11/2020).

Ajang Nitto ATP Finals merupakan turnamen pamungkas di penghujung tahun dan hanya berhak diikuti delapan pemain terbaik yang menduduki peringkat teratas ATPTour. Janga kali ini minus ‘raja’ ATP Finals, Roger Federer (Swiss) yang tidak dapat ikut serta karena kalah dalam pengmpulkan poin untuk bisa duduk dalam deret delapan besar peringkat di akhir tahun.

Djokovic terus membangun rekor kemenangan beruntun yang unik di akhir musim. Ia mengalahkan Schwartzman dengan mudah guna mencatatkan kemenangan ke-12 berturut-turut dalam pertandingan pembukaan di event elite tersebut. Ia hanya butuh waktu satu jam 18 menit untuk membubukan kemenangan pertama di Grup Tokyo 1970.

Namun Djokovic pernah tercatat harus menelan di laga pembuka ATP Final ketika i terjadi pada debut turnamennya di Shanghai pada tahun 2007 karena harus mengakui keunggulan David Ferrer (Spanyol). “Dulu di tahun 2007, [itu] adalah debut saya di Shanghai dan saya kalah dalam ketiga pertandingan di grup. Saya pikir formatnya memungkinkan Anda benar-benar, bahkan [jika] kalah dalam pertandingan, untuk tetap memiliki kesempatan untuk lolos ke semi final, ”kata Djokovic seperti dilansir ATPTour.com. “Anda memiliki banyak motivasi dalam hal poin, dalam hal insentif finansial. Setiap pertandingan yang Anda menangkan, Anda bisa memenangkan 200 poin, yang hampir sama dengan memenangkan acara ATP 250. Ada banyak motivasi untuk Diego. Saya yakin dia ingin mencoba bermain lebih baik daripada yang dia lakukan hari ini, ” lanjut Djokovic.

Djokovic menunjukkan konsistensi yang luar biasa dalam penampilan turnamen pertamanya sejak kekalahan perempat final dari Lorenzo Sonego di Erste Bank Terbuka bulan lalu di Wina. Dengan kemenangan keenamnya dalam banyak pertandingan ATP Head2Head melawan Schwartzman, petenis berusia 33 tahun itu menyamai total 40 kemenangan yang memimpin tur Andrey Rublev (Rusia) dengan total 40 kemenangan musim ini.

“Awal pertandingan tidak terlalu bagus untuk saya. Dia mematahkan servis saya pada game ketiga, dan saya balik berhasil mematahkan servisnya di game berikutnya. Itu adalah pertemuan yang dekat sampai saya mematahkan servisnya pada kedudukan 4-3 dan berhasil menutup set pertama, ”aku Djokovic. “Pada set kedua, saya mulai mengayunkan bola sedikit lebih [dengan] sedikit keraguan dari kedua sudut. Saya sangat senang dengan cara saya bermain, terutama di set kedua, ” sambung Djojkovic

Schwartzman berjuang untuk menemukan jalan dalam debutnya di Final ATP Nitto. Unggulan kedelapan, yang memiliki rekor 25-13 tahun ini, adalah pemain tunggal Argentina pertama yang bersaing di final musim sejak Juan Martin del Potro pada 2013.

“Semuanya sulit melawan [Novak]. Saya pikir apa yang dia lakukan saat dia memainkan yang terbaik, dia menggerakkan bola… ke setiap titik di lapangan, ”tutur Schwartzman. “Sangat sulit untuk melihat atau mengetahui apa yang akan dia lakukan dan [untuk] mencoba membuat poin bagus… Dia memiliki banyak bakat ketika dia memiliki kesempatan untuk memindahkan bola,” tambahnya.

Setelah kehilangan servis di awal pertandingan, Djokovic meningkatkan konsistensinya dan berjuang dengan baik dalam reli panjang untuk menjatuhkan lawannya. Unggulan teratas itu mendikte reli dengan forehandnya dan mengubah titik setel pertamanya dengan servis yang kuat.

Djokovic masuk ke dalam baseline dengan backhand dan menyelesaikan poin di net untuk meningkatkan keunggulannya pada game pembukaan set kedua. Juara lima kali itu melaju menuju kemenangan dari titik itu dan mengklaim kemenangan dengan bergerak ke jaring dan melakukan pukulan voli forehand winner.

Djokovic dan Schwartzman sekarang akan mempersiapkan sisa pertandingan Grup Tokyo 1970 melawan Daniil Medvedev(Rusia) dan Alexander Zverev (Jerman). Partai menarik tentunya, karena masing-masing tetap punya peluang untuk bisa lolos ke peretnaingan babak selanjutnya dari turnamen yang menyediakan hadiah total uang 5,7 juta dollar AS ini. (dk)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *