oleh

Angkot Melebihi Kapasitas Penumpang, Pemiliknya Bakal Kena Denda

POSKOTA.CO – Sedikitnya 24 angkutan umum dan 2 bajaj diberi peringatan tim gabungan operasi yustisi yang berlangsung di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (21/9/2020). Masalahnya, tidak mematuhi protokol kesehatan. Utamanya menyangkut kapasitas penumpang yang diangkut selama diterapkannya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) ketat.

Dirlantas Polda Metro Jaya, KombesPol Sambodo Purnomo Yogo, Senin (21/9/2020) penerapan sanksi tersebut mengacu pada Pergub Nomor 79 Tahun 2020. Sanksi tersebut diberikan bukan ditujukan kepada sopir, tapi kepada operator atau pemilik angkutan.
“Bila kemudian melanggar kembali kena sanksi dendanya Rp 50 juta, pelanggaran berikutnya Rp 100 juta dan keempat Rp 150 juta,” tandas Sambodo.

Selain itu, pihak kepolisian bersama Pemprov DKI juga bisa mencabut izin usaha operator angkutan tersebut jika dalam waktu seminggu tidak menindaklanjuti pembayaran dendanya. “Jika denda itu tidak dibayar maka dari pemerintah, dalam hal ini Pemprov DKI berhak mencabut izin usaha. Itu kita lakukan untuk menghindari klaster angkutan umum,” pungkas KombesPol Sambodo.(oko)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *