oleh

Permalukan Nadal, Thiem Pastikan Juara Grup dan Lolos ke Semifinal ATP Finals

-Olahraga-38 views

POSKOTA.CO – Petenis unggulan ketiga, Dominic Thiem (Austria), mencetak kejutan dengan meraih kemenangan krusial saat mengatasi unggulan kedua Rafael Nadal (Spanyol) dengan pertandingan dua set yang mendebarkan 7-6 (9/7), 7-6 (7/4) dilanjutan GRup London 2020 ajang Nitto ATP Finals, Selasa (18/11/2020), di Q2 Arena London, Inggris.

Duel dua petenis peringkat teratas dunia di Grup London 2020, Thiem menyelamatkan dua set point pada set pembuka yang berlangsung maraton 72 menit. Ia menampilkan keberanian justru setelah gagal mengonversi tiga match point berturut-turut pada kedudukan 5-4 di set kedua.

Bagi Thiem keberhasilan ini merupakan kemenangan ketujuh dalam sembilan pertandingan melawan 10 pemain teratas di tahun ini. Ia kini mencatat skor 2-0 dalam permainan round robin di Grup London 2020,melebarkan peluangnya untuk jadi juara grup dan lolos ke semifinal di London untuk tahun kedua secara berturut-turut.

Thiem, runner-up tahun lalu bermain seperti biasa di baseline dengan melakukan pukulan groundstroke untuk mendorong Nadal selalu dalam kendalinya. Lima dari enam set terakhir antara Thiem dan Nadal membutuhkan tie-break, dimana Thiem memenangkan semuanya. Di perempat final Australia Terbuka pada Januari, Thiem juga mengalahkan Nadal memalui laga empat set 7-6 (7/3), 7-6 (4/7), 4-6 dan 7-6 (8/6).

“Di dalam ruangan dan [di] lapangan keras, itu mungkin salah satu pertandingan terbaik yang pernah saya mainkan,” kata Thiem sepertidilansir ATPtour.com. “Itu sangat dekat dengan pertandingan tahun lalu melawan Novak di sini. [Itu] juga merupakan pertandingan grup kedua, yang mungkin merupakan pertandingan tiga set terbaik yang pernah saya mainkan. Hari ini sangat dekat dengan pertandingan itu dan sekarang tujuannya adalah menikmati kemenangan ini dan mempertahankan level itu hingga Kamis, ” sambungnya.

Thiem akan berusaha untuk mendapatkan kemenangan tingkat tur ke-300 ketika dia bertemu Andrey Rublev (Rusia) dalam pertandingan final round robin pada hari Kamis (19/11/2020). Petenis peringkat tiga dunia itu kalah dalam dua pertandingan ATP Head2Head terakhirnya melawan Rublev, termasuk kekalahan perempat final pada Erste Bank Terbuka bulan lalu di Wina.

“Saya pikir itu adalah pertandingan yang bagus dari poin pertama hingga terakhir,” kata Thiem dalam wawancara di lapangan. “Saya cukup beruntung mendapatkan set pertama itu. Saya tertinggal 2/5 dalam tie-break. Melawan Rafa, bagus untuk memenangkan set pertama tetapi dia masih di sana 100 persen dari poin pertama hingga terakhir. Saya tahu bahwa mungkin saya memiliki sedikit keuntungan ketika saya memenangkan set pertama, tetapi saya tetap harus sangat fokus, ” tambah Thiem.

Thiem bermain agresif dari baseline. Sebaliknya, Nadal juga tidak mau kalah untuk mengembalikan semua pukulan tajam Thiem. Dalam adu tie-break, juara Roland Garros 13 kali Nadal mengarahkan backhandnya ke bawah garis dan memamerkan keterampilan voli untuk mendapatkan keunggulan 5/2. Namun Thiem meningkatkan agresivitasnya, terutama saat kembali, untuk menyelamatkan dua set point dan menghancurkan pukulan forehand untuk mengubah set point pertamanya setelah 72 menit.

Di set kedua Nadal terus menahan servis dengan relatif mudah pada set kedua dan mendapatkan break pertama pada pertandingan tersebut dengan skor 3-3. Petenis kidal menyerang backhand Thiem untuk mendapatkan break point dan mengantisipasi dengan baik untuk melakukan pukulan forehand winner di garis depan. Tapi Thiem segera merespons, saat ia menahan serangan forehand dari Nadal dengan kecepatan dan presisi di sisi backhandnya untuk mematahkan servis.

Nadal memberikan Thiem tiga match point berturut-turut dengan kesalahan yang tidak biasa pada awal game ke-10. Tapi pembalap Spanyol itu melayani dengan kekuatan dan bergerak maju untuk menghindari bahaya. Thiem akhirnya meraih kemenangan di tie-break, saat ia mengalahkan saingannya dari baseline untuk memenangkan tiga poin langsung dari 3/3. Nadal melakukan kesalahan backhand di lapangan untuk menutup pertandingan.

“Pertandingan itu berada pada level yang sangat tinggi dengan semua pukulan,” kata Thiem. “Saya sangat senang dengan cara saya melakukan servis, karena sebagian besar waktu ketika saya mendapatkan servis pertama, saya melakukan pelanggaran dan saya memiliki persentase yang baik untuk memenangkan poin. Ketika saya berada dalam situasi sulit seperti tie-break set pertama… servisnya banyak membantu saya. Saya pikir ini mungkin pukulan paling penting dalam tenis dalam ruangan. Saya sangat senang ini bekerja dengan baik,” lanjutnya.

Nadal, yang mengalahkan Andrey Rublev dengan straight set pada hari Minggu, turun menjadi 1-1 di Grup London 2020. Ia akan menghadapi juara bertahan Stefanos Tsitsipas (Yunani) dalam pertemuan terakhirnya di round robin pada Kamis. Nadal adalah satu-satunya pemain yang mengalahkan Tsitsipas di ajang ini tahun lalu.

“Kerja bagus untuk [Dominic]. Dia memainkan pertandingan yang luar biasa, dan saya juga bermain bagus,” puji Nadal. “Perasaan saya tidak negatif. Saya kalah, tetapi saya memiliki banyak peluang pada [set] pertama dan kemudian saya [adalah] putus pada [set] kedua… Saya senang dengan cara saya bermain. Saya pikir peluang saya lebih besar untuk mendapatkan hasil yang sangat bagus sekarang daripada lima hari yang lalu karena level tenis, bahkan jika saya kalah hari ini, bagi saya jauh lebih tinggi, ” imbuhnya. (dk)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *