oleh

FGPI Lapor ke Komnas HAM Terkait Kisruh Tambang di Sumbawa Barat

POSKOTA.CO – Kisruh tambang yang terjadi di Kabupaten Sumbawa Barat, Nusa Tenggara Barat, memasuki babak baru. Pasalnya, Forum Gerakan Peduli Investasi (FGPI) Sumbawa Barat melapor ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) pada Jumat (20/1/2023).

Ketua Divisi Humas FGPI Leo Supardinata mengungkapkan, pelaporan ke Komnas HAM demi meluruskan tuduhan dari LSM yang mengaku Aliansi Masyarakat Anti Mafia Tambang (Amanat) bahwa ada pelanggaran HAM.

“Alhamdulillah kami dari Forum Gerakan Peduli Investasi (FGPI) Kabupaten Sumbawa Barat pada hari ini datang ke Komnas HAM untuk menyerahkan surat minta hearing, sekaligus kami telah mengantarkan beberapa dokumen-dokumen penting,” ungkap Leo kepada awak media di Gedung Komnas HAM.

“Tentu dengan beberapa dokumen-dokumen penting yang kami miliki sebagai penyeimbang apakah persoalan pelanggaran HAM itu tidak sertamerta kami bisa mengatakan itu suatu pelanggaran, itu tentu sepenuhnya ranahnya Komnas HAM karena tentu punya aturan dan rangka-rangka kerja mereka bagaimana sesuatu dapat dikatakan pelanggaran,” lanjutnya.

Leo berharap dalam waktu dekat Komnas HAM akan memberikan jawaban terkait tuduhan pelanggaran HAM di Kabupaten Sumbawa Barat, Nusa Tenggara Barat.

“Kami berharap kepada Komnas HAM dalam waktu dekat bisa memberikan jawaban agar tidak liar beritanya di daerah Kami tentang pelanggaran itu, kami pun sebelum datang ke sini mencoba melakukan beberapa komunikasi dengan karyawan maupun eks karyawan terhadap apa yang diberitakan oleh teman-teman dari media atau dari yang disampaikan oleh teman-teman dari LSM Amanat,” imbuh Leo.

Diketahui, LSM Amanat melayangkan tuduhan terhadap tambang PT Amman Mineral Nusa Tenggara (AMNT) di Kabupaten Sumbawa Barat. LSM Amanat mendesak pengoperasian tambang segera ditutup.

Kekisruhan ini berdampak kepada masyarakat sekitar yang mulai terkotak-kotakan dan saling mencurigai satu sama lain. Di samping, sejumlah elemen masyarakat di ‘Bumi Pariri Lema Bariri’ mempertanyakan gerakan yang dilakukan oleh LSM Amanat sebenarnya mempresentasikan siapa. (*/fs)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.