oleh

Kasum TNI: Tingkatkan Sinergi Antarpemangku Kepentingan Bidang Hukum

POSKOTA.CO – Tingkatkan sinergi antarpemangku kepentingan bidang hukum (para penyidik polisi militer, para oditur penuntut, para hakim militer, dan para pembina pemasyarakatan militer) untuk saling bekerja sama dan bersinergi dalam setiap proses penegakan hukum dan keadilan terhadap permasalahan hukum yang ada secara cepat, sederhana dan efisien sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1997 tentang Peradilan Militer.

Hal tersebut disampaikan Kasum TNI Letjen Ganip Warsito SE, MM pada acara Rapat Koordinasi Teknis Hukum (Rakornis Hukum) TNI Tahun 2021, yang diikuti 45 peserta tatap muka dan 145 peserta melalui virtual di jajaran hukum Kotama TNI dan Angkatan se-Indonesia, bertempat di Aula Gatot Soebroto Denma Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (30/3/2021).

Dalam kesempatan tersebut, Kasum TNI mengingatkan, bahwa segala hukum dan ketentuan perundangan-undangan yang dipakai sebagai dasar pelaksanaan tugas TNI dalam melaksanakan fungsi pertahanan negara dikategorikan sebagai hukum militer.

“Seluruh anggota militer adalah yustisiabel atau tunduk pada badan peradilan militer, sehingga penegakan hukum terhadap prajurit TNI tidak dapat dipisahkan dari aspek hukum disiplin militer dan aspek peradilan militer,” ujarnya, dalam siaran pers Puspen TNI.

Kasum TNI menjelaskan, perkembangan spektrum operasi TNI semakin berkembang dan meluas dihadapkan pada spektrum ancaman dan permasalahan bangsa yang kian kompleks dengan adanya kemajuan teknologi dan perkembangan ancaman yang ada saat ini, membawa pengaruh pada penggunaan kekuatan TNI melalui OMP maupun OMSP yang semakin modern. Di mana operasi yang dilaksanakan merupakan kombinasi antara operasi kinetik dan nonkinetik. Bentuk-bentuk operasi yang ada membutuhkan landasan hukum yang kuat sehingga absah dari aspek hukum.

Rakornis Hukum TNI Tahun 2021 bertempat di Aula Gatot Soebroto Denma Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (30/3/2021).

“Hal ini menuntut kesiapan para perwira hukum TNI untuk mampu memberikan saran hukum yang benar dan tepat kepada pimpinan sebagai bahan pertimbangan dalam proses pengambilan keputusan,” katanya.

Lebih lanjut Letjen Ganip Warsito mengatakan, peran perwira hukum menjadi semakin penting dan strategis karena harus mengetahui, mengerti dan memahami peraturan dan penerapan hukum yang tepat dalam setiap operasi TNI.

“Ketepatan ini akan menjadi perisai untuk mengalahkan ancaman dan lawan yang mengganggu stabilitas nasional dan membahayakan kepentingan nasional,” ucapnya.

Pada Rakornis Hukum TNI Tahun 2021 mengusung tema “Melalui Peningkatan Koordinasi, Komunikasi dan Kolaborasi Pembinaan Hukum Militer yang Adaptif dan Inovatif, Kita Wujudkan Prajurit TNI yang Taat Hukum”.

“Tema ini saya nilai sangat tepat dihadapkan pada tugas seluruh pemangku kepentingan fungsi pembinaan hukum yang semakin dinamis dan kompleks dalam mewujudkan prajurit TNI yang memiliki disiplin tinggi, taat kepada hukum, militan, loyal, dan professional,” pungkas Kasum TNI. (*/rel)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *