oleh

Jinakkan Nadal, Schwartzman Lunturkan “Mahkota Raja Tanah Liat”

-Olahraga-40 views

POSKOTA .CO – Juara sembilan kali yang juga ‘Raja Lapangan Tanah Liat’ Rafael Nadal (Spanyol) secara mengejutkan harus takluk kepada Diego Schwartzman (Argentina) dengan dua set langsung 2-6, 5-7 sekaligus gagal lolos ke semifinal turnamen Internazionali BNL d’Italia 2020, Sabtu (19/9/2020), di Roma, Italia.

Nadal sesungguhnya punya modal bagus menghadapi Schwartzman di laga perempat final ini. Petenis kidal itu sebelumnya unggul telak 9: 0 atas Schwartzman di segala jenis lapangan. Ia unggul 4-0 di lapangan keras, 4-0 di lapangan tanah liat dan 1-0 di jenias lapangan sintetis.

Tapi pada pertemuan ke-10 di Roma yang sesungguhnya juga merupakan lapangan favorit Nadal, justru Schwartzman membulan-bulani Nadal untuk pertam kalinya. Nadal menyerah sesudah bertanding selama  dua jam dan empat menit.

“Pasti ini pertandingan terbaik saya,” kata Schwartzman seperti dilansir ATPTour.com. “Saya bermain beberapa kali melawan tiga juara besar di tenis. Saya tidak pernah mengalahkan mereka hingga hari ini. Saya sangat bahagia,” lanjutnya.

Keberhasilan kali ini merupakan semifinal keduanya di ajang  ATP Masters 1000. Schwartzman mencapai empat besar di level ini untuk pertama kalinya tahun lalu di event yang sama. “Itu gila. Tenis memang gila. Penampilan kami selalu gila. Tiga minggu terakhir benar-benar buruk bagi saya,” kata Schwartzman di lapangan setelah kemenangannya. “Hari ini saya memainkan tenis terbaik saya. Sangat mirip dengan Roland Garros melawan Rafa tiga tahun lalu dan saya sangat senang. Saya tidak berpikir untuk mengalahkannya karena saya tidak bermain bagus [belakangan ini]. Tapi hari ini saya melakukan yang terbaik dan Saya sangat senang,” sambungnya.

Schwartzman memainkan pertandingan spektakuler untuk meraih kemenangan pertamanya melawan Nadal. Ia  bermain agresif dan muncul sebagai pemenang dalam cat-and-mouse point yang hanya dimenangkan oleh beberapa lawan saat melawan Nadal, terutama di lapangan tanah liat.

“Saya bermain melawan dia sembilan kali sebelumnya. Empat atau lima kali saya tidak dekat, tapi bermain sangat bagus dan mendekati skor, merasa baik,” ucap  Schwartzman. “Saya datang ke pengadilan untuk mencoba melakukan hal yang sama dan set pertama benar-benar bagus untuk saya. Saya mengambil setiap kesempatan yang dia berikan kepada saya,” lanjutnya.

Pukulan depan Nadal adalah salah satu senjata terbesar dalam tenis, tetapi Schwartzman secara konsisten terlibat dalam reli lintas lapangan dengan backhand-nya, memukul dua pukulannya di setiap kesempatan. Unggulan kedua hanya memenangkan 48 persen dari poin servis pertamanya, sedangkan Schwartzman memperoleh 58 persen dari poin servis keduanya.

“Anda tidak akan melihat ini di lapangan tanah liat,” kata komentator Tennis Channel Paul Annacone, mantan pelatih Pete Sampras (AS) dan Roger Federer (Swiss) , tentang performa Schwartzman selama set kedua.

Nadal mencoba untuk memenangkan gelar Internazionali BNL d’Italia ke-10. Si kidal legendaris kalah menjadi 63-7 di acara Italian Masters 1000. Ini adalah turnamen pertamanya sejak ATP Tour dilanjutkan pada bulan Agustus.

Schwartzman memimpin set-and-a-break saat Nadal melakukan pukulan forehand drop shot ke gawang dari dalam lapangan. Tapi itu hanya yang pertama dari lima jeda servis berturut-turut. Pemain Argentina itu bertugas untuk pertandingan tersebut dengan kedudukan 5-4, tetapi gagal karena cinta oleh Nadal yang gigih, yang menolak melakukan kesalahan sendiri.

Schwartzman tidak berkecil hati, mendapatkan kesempatan lagi untuk melakukan servis untuk pertandingan tersebut dengan kombinasi tembakan passing dua bagian. Dia mengeluarkan raungan setelah melakukan pukulan backhand pendek melewati Nadal yang tidak berdaya di depan net. Kali ini, Schwartzman mengubah kesempatannya, berteriak, “Yeah!” setelah menyelesaikan pertandingan dengan tendangan voli forehand drop.

“[Saat itu] malam yang sangat berat dalam hal kelembapan. Kondisi di luar sana jauh lebih berat daripada hari-hari sebelumnya dalam hal pantulan bola. Bagi saya sulit untuk mendorongnya kembali. Dia melakukan pekerjaan dengan baik, ”kata Nadal. “Saya berusaha keras pada set kedua, tetapi kehilangan servis tiga kali berturut-turut, maka Anda perlu [berharap] akan keajaiban. Saya melakukannya dua kali, tetapi yang ketiga, bahkan jika saya berusia 15/30, tidak mungkin, ” sambung Nadal.

Selanjutnya, di semifinal Schwartzman akan melawan petenis kidal lainnya Denis Shapovalov  (Kanada)  untuk memperebutkan tempat di final Roma. Ini akan menjadi yang pertama bagi Schwartzman di Masters 1000. Mereka saling mengenal dengan baik, setelah berlatih bersama di Bahama sebelum Western & Southern Open.

“Dia bermain sangat bagus sejak kami kembali ke AS. Dia bermain bagus,” kata Schwartzman. “Dia orang yang sangat baik . Ini akan sangat sulit, tapi saya pikir jika saya bermain seperti hari ini, saya akan memiliki peluang,” lanjutnya. (dk)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *