WAPRES JK RESMIKAN PESANTREN DEA MALELA – Poskota.co
Saturday, September 23

WAPRES JK RESMIKAN PESANTREN DEA MALELA

POSKOTA.CO – Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) meresmikan pesantren modern internasional Dea Malela di Olat Utuk, Pamangong, Sumbawa, Nusa Tenggara Barat (NTB), Rabu (20/7). Din Syamsuddin, selaku pembina Pesantren Dea Malela mengutarakan, pesantren internasional ini dibangun di atas lahan seluas 20 hektare.

Meski baru saja membuka penerimaan siswa baru, para santri yang belajar pun berasal dari berbagai daerah termasuk dari luar negeri seperti dari, Timor Leste, Kamboja, Vietnam, Beijing, Moskow dan sebagainya. “Tahun 2016 ini baru dibuka kelas SMP untuk putra. Tahun depan kita buka SMA putra-putri. Tahun ini kami menerima 60 santri, karena belum cukup tersiar,” kata Din dalam sambutannya di pesantren modern internasional Dea Malela, Sumbawa, NTB, Rabu (20/7), sambil menambahkan, selama tiga tahun ke depan, generasi pertama siswa di pesantren ini juga akan mendapatkan beasiswa pendidikan.

Lebih Bermanfaat
Sementara itu, Wakil Presiden Jusuf Kalla berharap para siswa tidak hanya mendapatkan pendidikan keterampilan, namun juga diajarkan untuk lebih berkreasi sehingga dapat lebih bermanfaat pada beberapa tahun ke depan. “Karena pendidikan baru bermanfaat minimal 10 tahun ke depan. Artinya dia ajarkan ilmu yang 10-15 tahun ke depan yang kira-kira cocok,” kata JK.

Karena itu, tambah Wapres, para siswa perlu diajarkan ilmu pengetahuan dan teknologi sesuai dengan kurikulum yang juga menjangkau kebutuhan di masa mendatang. “Bagaimana mengisinya pada 15 tahun akan datang. Apa kebutuhan kita ini? Tentu banyak berubah teknologi ilmu, dan persaingan dunia internasional keterbukaan yang luar biasa, dan hubungan antar manusia,” jelas Jusuf Kalla.

Dalam peresmian pesantren internasional ini turut hadir Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Menteri PAN-RB Yuddy Chrisnandi, Gubernur NTB TGK Zainul Majdi, Bupati Sumbawa Husni Djibril dan Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BREAKING NEWS :
[caption id="attachment_1031" align="alignleft" width="300"] Hakim sang wakil Tuhan di dunia[/caption]POSKOTA.CO - Wakil Ketua Umum Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Fadli Zon mengharapkan hakim Mahkamah Konstitusi (MK) jangan ada yang berasal dari partai politik. "Hakim MK haruslah merupakan orang yang benar-benar kompeten dalam bidang hukum tata negara dan bukanlah seseorang yang pernah bergabung dengan partai politik," kata Wakil Ketua Umum Partai Gerindra dalam rilisnya, di Jakarta, Jumat. Menurut dia, bila hakim MK yang terpilih berasal dari partai politik dikhawatirkan hanya mementingkan kepentingan golongannya saja sehingga mengakibatkaan potensi penyelewengan menjadi sangat besar. "Independensi hakim MK sangat penting untuk menjaga kredibilitas MK sebagai lembaga hukum tertinggi. Perlu diperhatikan juga bahwa keputusan yang dibuat MK adalah bersifat final dan tidak dapat diganggu gugat. Oleh karena itu Hakim MK sebagai pembuat keputusan haruslah orang yang benar-benar mempunyai integritas," paparnya. Kasus Akil Mochtar hendaknya menjadi pelajaran bagi MK untuk bisa menjaga kredibilitasnya. "Kredibilitas MK dalam penegakan hukum tengah disorot karena kasus Akil Mochtar. Oleh karena itu MK harus memastikan bahwa kasus seperti itu tidak terulang kembali. Jangan sampai rakyat hilang kepercayaan terhadap penegakan hukum," kata Fadli. Di tempat terpisah, Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh berpendapat persoalan pemilihan anggota Hakim MK bukan pada asas legalitas tetapi adalah asas kepantasan, etika, dan moral.