POLISI DIANCAM RACUN SIANIDA BUKAN GOYONAN – Poskota.co

POLISI DIANCAM RACUN SIANIDA BUKAN GOYONAN

Polwan keracunan makanan
Polwan keracunan makanan

POSKOTA.CO – Guru Besar Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara (USU) Prof Dr Syafruddin Kalo SH di Medan, Sabtu(20/2) mengingatkan, ancaman teroris kepada jajaran Polri meracun dengan sianida bukan guyonan. “Ini harus diwaspadai,” tandasnya.

Selama ini kelompok teroris tersebut sudah merasa terpojok dan banyak anggotanya yang telah ditangkap Polri. “Jadi, aktivitas para teroris itu semakin berkurang, dan mereka juga marah dengan apa yang dilakukan aparat penegak hukum tersebut,” ujar Syafruddin.

Ancaman yang dilakukan teroris terhadap Polri itu merupakan tantangan terhadap pemerintah, juga terhadap keamanan bangsa dan negara.

Selain itu, ancaman teroris tersebut diharapkan tidak dianggap sepele atau masalah kecil karena bisa membahayakan keselamatan negara dan rakyat.

“Jadi, pemerintah harus memikirkan masalah acaman tersebut, dan tetap melakukan koordinasi dengan BIN, TNI, serta Polri,” katanya.

Sebelumnya Kapolri Jenderal Pol Badrodin Haiti menginstruksikan seluruh jajarannya agar selalu waspada dan berhati-hati dalam melaksanakan tugas karena adanya ancaman dari teroris yang terinspirasi kasus kematian Wayan Mirna Salihin yang diracun dengan sianida.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BREAKING NEWS :
[caption id="attachment_3182" align="alignnone" width="300"] ilustrasi[/caption] POSKOTA.CO- Hukuman mati yang disandang Silvester Obiekwe alias Mustofa,50, Warga Negara Nigeria tidak membuatnya sadar. Justru Silvester Obiekwe alias Mustofa kembali menjalankan bisnis haramnya. Ulah si hitam itu akhirnya dibongkar aparat Badan Narkotika Nasional (BNN), dari dalam Lembaga Pemasyarakatan(Lapas) Pasir Putih, Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah. Aksi Obiekwe dibantu oleh teman satu selnya bernama Andi,32.” Dia mengendalikan bisnis narkobanya dari balik jeruji besi. Meski sudah divonis mati tidak membuatnya jera,” kata Kepala BNN Komjen Anang Iskandar, Jumat(30/1). Anang menjelaskan, kasus tersebut terungkap setelah petugas BNN menerima inpormasi intelijen, yang menyebutkan bisnis narkoba asal Goangzu, Tiongkok dikendalikan oleh Silvester Obiekwe alias Mustofa, yang mendekam di Lapas Nusakambangan. Berkat informasi itu, kata Anang, petugas melakukan penyelidikan dan menangkap tersangka Dewi disebuah parkiran hotel Gunung Sahari, Jakarta Pusat, pada pukul 22.30 WIB. Dari tangan Dewi petugas menyita barang bukti berupa 1.794 gran shabu. "Kami lakukan pengembangan ke kontrakan di kawasan Kemayoran dan kembali menemukan barang bukti sabu 5.828 gram. Disembunyikan di dalam kardus. Sabu tersebut dikemas dalam 56 pastik berukuran sedang. Jadi total sabunya 7.622 gram," ungkap mantan Deputy Pencegahaan BNN ini. (sapuji)