oleh

Pangdam XVII/Cenderawasih Minta Prajuritnya Bijak dalam Bermedsos

-Nasional-36 views

POSKOTA.CO – Setelah meresmikan pergantian nama Kodim 1705/Paniai menjadi Kodim 1705/Nabire, Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen Ignatius Yogo Triyono MA didampingi Danrem 173/PVB Brigjen Iwan Setiawan SE, MM, memberikan arahan terhadap prajurit se-Garnizun Nabire di Lapangan Serba Guna Yeheskiel M Hirwa, Makorem 173/PVB, Senin (11/1/2021).

Dalam arahannya tersebut Pangdam XVII/Cenderawasih mengatakan, kunci menjadi prajurit di wilayah Papua harus memiliki kedisiplinan yang tinggi, semangat dan kebanggaan, sehingga pelaksanaan tugas dapat berjalan dengan baik.

“Setiap prajurit harus memiliki disiplin, semangat yang tinggi dan memiliki kebanggaan terhadap satuan masing-masing agar di setiap tugas yang diberikan dapat berjalan dengan baik,” ucapnya.

“Untuk menjaga itu semua, prajurit harus mempunyai jiwa dan badan yang sehat yaitu dengan menjalani pola hidup sehat, makan yang baik, melakukan olahraga dan istirahat secara teratur, serta mengikuti protokol kesehatan dan mampu memberikan contoh yang baik bagi masyarakat ditengah pandemi Covid-19,” tambah Pangdam.

Selanjutnya, Pangdam juga menyampaikan rasa terima kasih serta kebanggaannya terhadap para bintara pembina desa (babinsa) yang berdinas di wilayah Kodam XVII/Cenderawasih.

“Saya sangat bangga terhadap para babinsa di sini, karena mereka mampu melakukan pembinaan dua sampai tiga desa bahkan lebih, apabila terjadi situasi yang emergensi atau permasalahan, babinsa mampu mengetahui dan memahami karakter warga, sehingga dengan cepat dapat mencari solusi dalam permasalahan tersebut,” ujarnya.

Di akhir arahannya, Jenderal Bintang Dua di Kodam XVII/Cenderawasih menekankan, agar di zaman era globalisasi digital yaitu dunia media sosial, para prajurit harus bisa menyikapi medsos dengan bijaksana dan tidak mudah terprovokasi dengan hoaks yang belum tentu kebenarannya dan tidak benar sama sekali.

“Di era globalisasi ini, kita secara tidak langsung sudah dikendalikan oleh handphone, untuk itu kita harus membatasi waktu penggunaan handphone dan bijak dalam penggunaan medsos, agar kita semua dapat memilih berita yang baik serta tidak terprovokasi dengan berita yang belum tentu kebenarannya,” tegas Mayjen Ignatius Yogo Triyono, dalam siaran pers Pendam XVII/Cenderawasih. (*/rel)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *