oleh

Hindari Kerumunan Jalan Raya Sawojajar Bogor Ditutup hingga 25 Januari

-Megapolitan-126 views

POSKOTA. CO – Pemerintah Kota Bogor dan Kepolisian Resort Kota Bogor akan menutup jalan Jenderal Sudirman. Penutupan jalan mulai dari Air Mancur hingga Sawojajar ini efektif mulai berlaku sejak hari ini Selasa (12/1) hingga tanggal (25/1/2021).

Walikota Bogor, Bima Arya mengatakan, penutupan jalur dimulai pukul 19.00 WIB malam hingga pukul 05.00 WIB pagi. Alasan penutupan jalan, yakni untuk menghindari kerumunan warga. “Ini langkah antisipasi untuk mencegah penyebaran Covid 19. Angka kenaikan masih sangat tinggi,”kata Bima.

Bima juga menjelaskan, bahwa 9.160 Vaksin Sinovac sudah tiba di Kota Bogor. Pihaknya akan memprioritaskan tenaga kesehatan.
Vaksin dari Sinovac tersebut akan disebarkan di 64 fasilitas kesehatan (faskes). Sementara, penyuntikan vaksin dimulai, Kamis (14/1/2021) mendatang.

“Kita sudah siap untuk melakukan pemberian vaksin tahap pertama yang akan dilaksanakan mulai Kamis, 14 Januari 2021 yang didahului 10 penerima pertama dari unsur Forkopimda Kota Bogor. Diantaranya Wakil Wali Kota Bogor, Ketua MUI, Kepala Dinas Kesehatan dan yang lainnya,” kata Bima Arya di Kantor Dinkes Kota Bogor, Selasa (12/1/2021).

Bima Arya menegaskan, secara bertahap ada 9.150 tenaga kesehatan yang ada di 64 fasilitas kesehatan di Kota Bogor sebagai penerima prioritas vaksin Sinovac.

Terkait tingkat keamanan vaksin Sinovac, Bima Arya menyampaikan bahwa vaksin yang diterima sudah dinyatakan lolos oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM). “Sudah ada izin penggunaan darurat atau EUA dari BPOM, sudah dinyatakan lolos dan aman. Saya kira kita berpegangan pada hal tersebut,” ujarnya.

Bima Arya menerangkan, ada beberapa kriteria yang tidak bisa disuntik vaksin, diantaranya penyintas, seseorang yang memiliki komorbid (penyakit penyerta), autoimun dan sebagainya. Termasuk juga ibu hamil dan ibu menyusui.

Untuk pendistribusian vaksin, Kepala Dinkes Kota Bogor, Sri Nowo Retno menuturkan akan langsung dilakukan sesuai titik-titik yang sudah ditentukan.

Sementara untuk menjaga keamanan vaksin, Kapolresta Bogor Kota, Kombes Pol Susatyo Purnomo Condro secara tegas menyatakan akan mengamankan 24 jam hingga pemberian vaksin selesai.

“Jajaran dari Polresta Bogor Kota akan menempatkan personil di Kantor Dinkes Kota Bogor. Keamanan juga akan kami lakukan secara cyber patroli guna antisipasi adanya isu-isu hoax terhadap vaksin ini. Kita ingin masyarakat aman dan nyaman, terhindar dari berita hoax yang bisa menimbulkan rasa pesimis. Kita harus bangun pikiran sehat di Kota Bogor,” tegas Kombes Susatyo.

Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim merupakan salah satu penerima perdana vaksin Sinovac. Pada kesempatan tersebut, ia menyampaikan kepada masyarakat Kota Bogor agar jangan takut untuk menerima vaksin pada saatnya nanti.
Sebab, vaksin yang diberikan sudah melewati rangkaian prosedur pemeriksaan secara ketat.

“Saya yakin vaksin ini aman. Hari ini para penerima pertama vaksin mulai melakukan screening, diantaranya saya sendiri, Kapolresta dan Ketua DPRD, sebelum nantinya menerima suntikan vaksin, besok juga akan dilakukan lagi. Jadi ada beberapa tahap,” kata Dedie.

Ditanya persiapan jelang pemberian vaksin, Dedie mengaku tetap menjaga stamina tubuh agar imunitas tetap terjaga hingga mencari informasi dari berbagai sumber tentang bagaimana dampak atau efek pasca pemberian vaksin. “Jadi kita normal saja. Kita bisa melihat contoh yang sudah dilakukan di berbagai tempat. Insya Allah aman,”ujarnya. (yopi)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *