oleh

Wapres Ma’ruf Amin Terima Gelar Doktor Honoris Causa dari UMI Makassar

POSKOTA.CO – Wakil Presiden RI Prof KH Ma’ruf Amin terima gelar Doktor Hanoris Causa dalam bidang Ilmu Manajemen Keminatan Manajemen Syariah Dari Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar. Pemberian gelar dalam rangka mempringati Milad ke 66 kampus tersebut, Wapres sekaligus menyampaikan orasi ilmiahnya yang disaksikan secara virtual oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim.

Rektor UMI, Prof.Dr.H.Basri Modding,SE,MSI

“Kami mengucapkan terima atas kehadiran wapres Prof KH Ma’ruf Amin,” ucap Rektor UMI, Prof Dr H
Basri Modding, SE, MSi sambil menyebutkan kalau UMI telah membina 13 fakultas dan program pascasarjana dengan 57 program studi (prodi), terdiri atas 34 prog- ram jenjang S-1, 2 program Diploma-3, 6 program Profesi, dan 11 program Magister, serta 4 program Doktor.

Menurutnya UMI juga telah meraih Akreditasi Institusi A dari BAN PT. Capaian ini menjadikan UMI sebagai PTS pertama di luar Pulau Jawa yang mampu meraih akreditasi unggul. Selain itu, perguruan tinggi ini juga tengah menyiapkan enam dari 17 program studi (prodi) yang telah terakreditasi A untuk mengikuti akreditasi internasional dengan mengacu pada Kepmendikbud No.83/P 2020 tentang Lembaga Akreditasi Internasional.

“UMI saat ini telah masuk rangking 69 dari seluruh perguruan tinggi di Indonesia dalam pemeringkatan SINTA dan elanjutnya kita berikhtiar agar Tim Fakultas Kedokteran UMI, dapat melahirkan prodi spesialis tahun ini,” ucapnya. Ia menambahkan dalam situasi pademi covid-19, menerapkan pembelajaran daring, kegiatan ilmiah, seminar, diskusi, dan workshop melalui Webinar, termasuk kegiatan keagamaan, pesantren & Interaktif Ramadhan Virtual, peringatan hari besar Islam, semuanya melalui online.

Prof.Dr. Abdul Latif, SH, MH, Guru Besar Fak.Hukum Yang juga alumnus UMI

UMI juga telah membentuk Crisis Centre Covid-19 untuk membantu pemerintah dan masyarakat untuk mengatasi masalah yang timbul akibat pandemi covid-19. Ia juga mengutarakan UMI telah membentuk Tim Penyusun Kurikulum untuk penerapan Kampus Merdeka dan Merdeka Belajar. Diharapkan tahun ajaran baru 2020/2021 kebijakan itu dilaksanakan, sebab selama ini mahasiswa UMI telah melaksanakan berbagai program magang di sejumlah institusi dan industri.

Dalam bidang pengembangan SDM, Basri menyebutkan UMI memiliki sumber daya manusia yang potensial. Hingga Juni 2020, UMI memiliki 1.375 dosen 857 orang dan tenaga kependidikan 518 orang. Guru besar tetap UMI 51
orang. UMI merupakan perguruan tinggi penyumbang guru besar terbanyak (67,12%) untuk perguruan tinggi swasta dalam lingkup Lembaga Layanan DIKTI Wilayah IX Sulawesi.

“Kami terus mendorong dosen untuk senantiasa meningkatkan pendidikannya untuk mencapai gelar doktor. Alhamdulillah, untuk tahun akademik 2019/2020 jumlah dosen yang telah menyelesaikan studi lanjut sebanyak 28 orang. Jumlah mahasiswa aktif UMI sebanyak 23.406 orang pada Tahun Ajaran 2019/2020,” katanya. Saat ini, katanya, jumlah alumni UMI mencapai 103.944 orang. “Mereka telah eksis di berbagai sektor, baik di pemerintahan maupun swasta.”

Sementara itu, alumnus yang juga Guru Besar Fakuktas Hukum UMI, Prof Dr Abdul Latif, SH, MH mengharapkan cita-cita ideal UMI sebagai kampus islami dan kampus pengabdian diamalkan secara konsisten. Hal itu diharapan menjadi semangat dan inovasi bagi insan akademika UMI untuk meningkatkan kompetensi global melalui berbagai inovasi seperti transformasi digital, soft skill, kompetensi abad 21.

“Hal ini menurut saya sejalan dengan kebijakan pemerintah melalui kemendikbud yang harus direspons sebagai sebuah peluang untuk melakukan loncatan besar menuju kemandirian dan keunggulan UMI ditengah persaingan global, khususnya lulusan UMI berkualitas nasionalis berkarakter demokrasi yang islami etika moral dan senantiasa mampu bertransformasi.

Menurutnya momentum Milad UMI tahun ini tentunya tidak hanya menjadi suatu wadah menuntut ilmu saja, melainkan juga UMI harus menjadi mercu suar yang mampu menyinari perkembangan dunia pendidikan yang dapat menjangkau terhadap aspek kehidupan serta merespon fenomena yang terjadi ditengah tengah masyarakat kita dan memberikan pengharapan kepada masa depan bangsa dan negara agar menjadi bukti yang nyata UMI, untuk terus berkontribusi demi pengembangan Indonesia maju yang lebih baik lagi. (budhi/sir)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *