SUDAH SETAHUN, KASUS MURID GLOBAL SEVILLA SCHOOL TEWAS TENGGELAM BELUM DISIDANGKAN – Poskota.co
Wednesday, September 20

SUDAH SETAHUN, KASUS MURID GLOBAL SEVILLA SCHOOL TEWAS TENGGELAM BELUM DISIDANGKAN

POSKOTA.CO – Sudah setahun lamanya peristiwa Gabriella Sheryl Howard (9), murid SD kelas 3, yang tenggelam di kolam renang Global Sevilla School, Puri Indah, Jakarta Barat, tempat gadis cilik tersebut menimba ilmu. Namun, sang guru Ronaldo Laturette, yang sudah dijadikan tersangka oleh Polres Jakarta Barat hingga kini masih belum ditahan. Kasusnya pun masih belum disidangkan.

Berlarut-larutnya kasus ini, memunculkan kecurigaan dari orang tua korban, Verayanti dan Asip, yang terus berusaha mencari keadilan agar sang guru, yang lalai saat mengajar olahraga renang hingga Gaby, panggilan akrab gadis cilik itu tewas tenggelam.

“Sampai sekarang kasus ini, sudah genap setahun, walau sudah ditetapkan tersangka terhadap Ronaldo Laturette, tapi tidak kelihatan dia ditahan, dan sidang pun belum berjalan. Kami sangat kecewa,” jelas Verayanti dan Asip, Sabtu (17/9).

Gabriella Sheryl Howard
Gabriella Sheryl Howard

Kejadian tersebut sudah ditangani Polres Jakarta Barat dengan No LP/1203/IX/2015/PMJ/Restro Jak Bar. Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA). Berdasarkan hasil otopsi pada 14 April 2016 oleh dokter forensik RS Bhayangkara TK Ir Said Sukanto, memperkuat kematian Gaby karena tenggelam.

Hasil pemeriksaan penyelidik pun telah menetapkan Ronaldo Laturette sebagai tersangka, dan berkasnya sudah dilimpahkan ke Pengadilan Negeri Jakarta Barat, dan dikenakan Pasal 359 KUHP.

“Apakah hukum sudah tidak berlaku lagi bagi orang kecil atau hukum bisa dimainkan oleh orang yang berduit,” tanya orang tua Gaby memelas.

Peristiwa ini terjadi pada 17 September 2015 pukul 08.10 WIB, saat dimulai pelajaran renang. Sebanyak 15 murid SD kelas 3 berada di kolam renang berukuran 5 meter x 25 meter dengan kedalaman 160 centimeter.

Saat itu hanya ada satu guru yang mengawasi, yakni Ronaldo Laturette, sebagai guru sepakbola merangkap guru renang, tanpa dibantu guru lain dan tanpa pengawas kolam renang. Sementara murid berada dalam kolam, guru Ronaldo Laturette tetap berada di atas.

Di saat guru sedang mengabsen murid untuk dites cara berenang, saat panggilan untuk Gaby, tidak ada respons, Gaby dilewatkan, dan tes murid lain, di sisi lain Gaby sudah mengambang.

Tindakan guru dinilai oleh orang tua korban sangat lalai, karena saat nama Gaby dipanggil dan tidak dapat respons, guru Ronaldo Laturette bukan berusaha mencari Gaby, malah absen dilewatkan untuk murid lain melanjutkan tes renang.

Karena kelalaian Ronaldo Laturette, mengakibatkan Gaby meninggal dunia.

“Sangat tidak relevan, satu guru mengawasi 15 siswa, ketentuan sekolah berlaku di sekolah itu, apalagi sekolah mengaku bertaraf internasional,” ujar orangtua korban.

Standar kolam renang ukuran 5m x 25m kedalaman 160cm, sebenarnya dipergunakan untuk siswa SMP dan SMA, bukan untuk anak SD, tapi dipaksakan oleh pihak sekolah. Ko-lam juga, katanya, tidak dilengkapi lifeguard (petugas pengawas kolam renang), serta CCTV pemantau juga belum dipasang saat kejadian tenggelamnya Gaby.

Pihak Global Sevilla School dinilai kurang konsisten, karena telah memberikan fakta palsu, jelas hasil otopsi menyatakan kematian karena tenggelam, tapi diisukan Gaby berpenyakit epilepsi.

“Isu itu sangat menyakitkan kami, karena sejak kecil hingga kelas 3 SD Gaby belum ada rekam medis berpenyakit epilepsi. Kenapa ada kelompok yang tega sengaja menyebarkan isu, Gaby meninggal karena epilepsi,” protes orang tua Gaby.

Hingga kini, orang tua Gaby masih terus mencari keadilan. “Sudah genap setahun, saya harap tersangka dapat ditahan, dan kasusnya disidangkan. Ini pelajaran bagi sekolah itu agar lebih berhati-hati,” pungkas orang Gaby penuh berharap. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BREAKING NEWS :
[caption id="attachment_1031" align="alignleft" width="300"] Hakim sang wakil Tuhan di dunia[/caption]POSKOTA.CO - Wakil Ketua Umum Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Fadli Zon mengharapkan hakim Mahkamah Konstitusi (MK) jangan ada yang berasal dari partai politik. "Hakim MK haruslah merupakan orang yang benar-benar kompeten dalam bidang hukum tata negara dan bukanlah seseorang yang pernah bergabung dengan partai politik," kata Wakil Ketua Umum Partai Gerindra dalam rilisnya, di Jakarta, Jumat. Menurut dia, bila hakim MK yang terpilih berasal dari partai politik dikhawatirkan hanya mementingkan kepentingan golongannya saja sehingga mengakibatkaan potensi penyelewengan menjadi sangat besar. "Independensi hakim MK sangat penting untuk menjaga kredibilitas MK sebagai lembaga hukum tertinggi. Perlu diperhatikan juga bahwa keputusan yang dibuat MK adalah bersifat final dan tidak dapat diganggu gugat. Oleh karena itu Hakim MK sebagai pembuat keputusan haruslah orang yang benar-benar mempunyai integritas," paparnya. Kasus Akil Mochtar hendaknya menjadi pelajaran bagi MK untuk bisa menjaga kredibilitasnya. "Kredibilitas MK dalam penegakan hukum tengah disorot karena kasus Akil Mochtar. Oleh karena itu MK harus memastikan bahwa kasus seperti itu tidak terulang kembali. Jangan sampai rakyat hilang kepercayaan terhadap penegakan hukum," kata Fadli. Di tempat terpisah, Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh berpendapat persoalan pemilihan anggota Hakim MK bukan pada asas legalitas tetapi adalah asas kepantasan, etika, dan moral.