oleh

HASYIM MUZADI : Mahfud MD Lagi Meniti Kariernya

Mahfud MD
Mahfud MD

POSKOTA.CO – Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Hasyim Muzadi menilai kesediaan mantan Ketua Mahkamah Konstitusi yang juga tokoh NU, Mahfud MD, menjadi tim sukses pasangan Capres-Cawapres Prabowo-Hatta itu karena dia sedang meniti karir dalam dunia politik.

“Jadi, tidak ada masalah Mahfud MD bersedia menjadi tim sukses dalam Pemilu Presiden 2014,” ujarnya ketika ditemui di Kudus di sela-sela persiapan pernikahan anaknya yang keenam dengan anak salah seorang kiai asal Kecamatan Gebog, Kudus, di Kudus, Selasa.

Menurut tokoh NU yang mengaku turut berperan dalam memperkenalkan Mahfud MD sebagai bakal calon presiden itu, Mahfud MD kini sedang meniti karir di bidang politik, karena masih muda.

“Mantan Ketua MK tersebut juga diajak keliling untuk mendapatkan kesempatan berpidato, tapi karena ketika di PKB dianggap tidak lancar, maka dia akhirnya ambil alternatif sendiri. Tentunya boleh saja hal itu dilakukan,” ujarnya.

Terkait keterlibatan Mahfud di NU, kata Hasyim, dia tergolong baru. “Kalaupun ada tokoh partai yang mengklaim mendapat dukungan dari NU, maka hanya dari kalangan komunitas NU, bukan warga NU secara keseluruhan,” katanya.

Meskipun tokoh serta warga NU memiliki pilihan yang berbeda pada Pilpres 2014, tokoh yang lebih suka kepada pasangan Jokowi-JK itu meyakini hal itu tidak akan menimbulkan gesekan.

Apalagi, kata dia, masyarakat sudah terbiasa dengan pemilu dari tingkat pemilihan kepala desa, bupati, gubernur dan calon anggota legislatif.

“Artinya, ketika sebelumnya berbeda pilihan bisa saja saat ini memiliki pilihan yang sama sehingga gesekan dimungkinkan kecil terjadi,” ujarnya.

Warga NU, kata dia, memiliki kebebasan dalam memilih salah satu pasangan capres dan cawapres yang dianggap sesuai.

Ia mengakui dukungan dirinya terhadap pasangan Joko Widodo-Jusuf Kalla hanya sebatas memberikan dukungan dan tidak terjun langsung.

“Jika masuk ke dalam tim sukses, tentunya bersifat operasional,” ujar tokoh yang menganggap periode untuk terjun langsung bagi dirinya sudah lewat.

Setelah Mahfud MD batal diusung oleh PKB menjadi bakal capres, akhirnya dia menyeberang ke poros Partai Gerindra yang mengusung pasangan Capres dan Cawapres Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa, sedangkan PKB sendiri bergabung ke poros PDI Perjuangan yang mengusung Jokowi-Jusuf Kalla.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *