oleh

Goenawan Mohamad Pendiri PAN Mundur Dari Partai

goenawan mohamadPOSKOTA.CO – Keputusan Partai Amanat Nasional (PAN) mendukung pencapresan Prabowo Subianto justru dinilai mendukung kekuatan yang ada di masa Orde Baru, dan tentunya bertentangan dengan cita-cita mendirikan partai tersebut.

Kondisi itulah yang membuat salah satu pendiri PAN, Goenawan Mohamad, kecewa. “Yang diupayakannya hanyalah agar ketua umum dapat jabatan wakil presiden. Karena itu, PAN bersedia mendukung kekuatan yang di masa Orde Baru ingin memadamkan gerakan pro demokrasi, antara lain dengan cara-cara kekerasan,” kata Goenawan, Kamis (15/5).

Goenawan yang juga pendiri Majalah Tempo itu menceritakan terbentuknya PAN di awal Reformasi. Sejak kejatuhan rezim Suharto, Goenawan dan kawan-kawan seperjuangan ingin membangun sebuah partai yang punya platform politik jelas untuk diperjuangkan ke arah demokrasi yang lebih luas, kebhinekaan yang lebih hidup, dan kesejahteraan yang lebih merata.

“PAN adalah kelanjutan dari gerakan pro demokrasi yang melawan kekuasaan otoriter Jenderal Soeharto,” tegasnya.

Dalam sejarahnya PAN pernah berusaha ke arah tersebut. Namun menurut Goenawan, makin lama makin tidak memandang politik sebagai perjuangan. Melainkan hanya hasrat mengukuhkan posisi dalam struktur yang ada dan untuk memperoleh jabatan empuk bagi para elitnya.

Atas kondisi tersebut, Goenawan menyatakan mundur dari PAN. “Saya menyatakan berhenti dari keanggotaan,” tegasnya.(BS)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *