oleh

GATOT TAK TERIMA DITUNTUT 4 TAHUN PENJARA

Gatot mengenakan batik  dalam sidang perdana
Gatot mengenakan batik dalam sidang perdana

POSKOTA.CO – Mantan auditor BPK Gatot Supiartono tidak menerima tuntutan Jaksa Penuntut Umum yang menuntut empat tahun penjara karena dinilai melanggar pasal 353 ayat 3 juncto pasal 1 dan 2 KUHPidana. “Saya tidak terima (tuntutan),” kata Gatot, usai sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin.

Gatot juga menyatakan akan menulis pledoinya sendiri untuk dibacakan pekan depan. “Saya akan gunakan hak saya untuk mengajukan pembelaan,” kata Gatot.

Dalam sidang, JPU menuntut Gatot Supiartono dengan hukuman empat tahun penjara karena hanya terbukti pada dakwaan kedua, yakni pasal 353 ayat 3 juncto pasal 1 dan 2 KUHPidana. “Menuntut kepada terdakwa pidana penjara selama empat tahun dikurangi masa tahanan,” kata Jaksa Guntoro, saat membacakan tuntutannya.

Terdakwa otak pembunuhan Holly Angela Hayu ini lolos dari hukuman mati karena tidak terbukti melanggar pasal 340 tentang pembunuhan berencana dan subsider pasal 338 KHUP.

Sidang kasus pembunuhan Holly ini dijadwalkan akan kembali digelar pada Senin (16/6) pekan depan dengan agenda pembacaan pledoi dari Gatot dan Tim Penasihat Hukum.

Sebelumnya JPU mendakwa secara kumulatif, yakni dakwaan primer melanggar Pasal 340 jo Pasal 56 KUHP, Subsidair Pasal 338 Jo Pasal 56 KUHP, atau Pasal 353 Jo Pasal 56 KUHP dengan ancaman maksimal hukuman mati.

Dalam persidangan sebelumnya, eksekutor pembunuhan Holly yang juga sopir yang bekerja untuk Gatot, Surya Hakim, mengakui dirinya yang menawarkan rencana pembunuhan terhadap Holly Angela.

Dalam aksinya, Surya merekrut Pago Satriapermana. Selanjutnya bergabung juga El Risky, Abdul Latif, dan Rusdy.

Surya kemudian mengontrak satu unit kamar di lantai 6 Apartemen Kalibata City, sedangkan tempat tinggal Holly berada di lantai 9.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *