DANDIM: BANYAK AGAMA DIDUNIA YANG MENGAJARKAN PUASA – Poskota.co

DANDIM: BANYAK AGAMA DIDUNIA YANG MENGAJARKAN PUASA

walhi7POSKOTA.CO – Banyak agama di seluruh dunia, juga memberlakukan kewajiban berpuasa dengan aplikasi maupun implikasi yang berbeda-beda.Puasa tidak identik dengan satu agama saja.

Dalam menjalankan ibadah puasa, tidak harus mewajibkan orang yang ada disekitarnya turut mengikuti alur aktifitas puasa itu sendiri, karena ibadah puasa adalah kewajiban dan tanggungjawab pribadi masing-masing bagi yang menjalankannya, dan hakekat menjalankan puasa itu sendiri berasal dari intropeksi diri melihat, mendengar dan memahami makna yang sebenarnya.

Puasa berasal dari bahasa sansekerta yang terdiri dari kata Upa dan Wasa, di mana Upa artinya dekat atau mendekat dan Wasa artinya Tuhan atau Yang Maha Kuasa.

Upawasa atau puasa artinya mendekatkan diri kepada Tuhan yang maha esa. Tetapi tujuan puasa dalam konteks agama yang berbeda-beda, tetap memiliki satu visi dan misi yang hampir mirip bahkan nyaris sama, bahkan ada juga yang persis sama antara satu dengan yang lain.

Dari situlah, bisa dijadikan pandangan berpikir, bahwa monopoli ritual keagamaan tidak bisa diberlakukan terhadap 1 agama saja, terutama di negeri ini, karena bangsa ini lahir dari berbagai keberagaman dan kemajemukan, tetapi dalam 1 komitmen yang mendasar ,yaitu menyatukan deretan pulau-pulau yang membujur dari sabang sampai merauke, tanpa membedakan antara satu dengan yang lain.

Dalam Islam, pengertian puasa dalam kaidah bahasa bisa diartikan sebagai menahan,dan menahan di sini, yaitu menahan dari hal-hal yang masuk ke dalam mulut dalam bentuk makanan dan minuman, bahkan juga diartikan menahan dari perbuatan dan bicara.

Sementara Pengertian puasa menurut secara syariah Islam disepakati para ulama, yaitu menahan dari apa pun yang membatalkan puasa, disertai niat untuk berpuasa dari terbit fajar sampai tenggelam matahari (maghrib).

Menurut ajaran Hindu puasa adalah tidak sekedar menahan haus dan lapar, tidak untuk merasakan bagaimana menjadi orang miskin dan serba kekurangan, dan tidak untuk menghapus dosa dengan janji surga.

Puasa menurut Hindu adalah untuk mengendalikan nafsu Indria, mengendalikan keinginan, dan Indria haruslah berada dibawah kesempurnaan pikiran, dan pikiran berada dibawah kesadaran budhi.

Dalam agama Buddha ,puasa dilakukan sedikit berbeda ,karena masih diperbolehkan minum pada saat menjalaninya, dan dalam agama Buddha puasa itu disebut Uposatha.

Puasa ini tidak wajib bagi umat Buddha, namun biasanya dilaksanakan dua kali dalam satu bulan (menurut kalender buddhis dimana berdasarkan peredaran bulan), yaitu pada saat bulan terang dan gelap(bulan purnama), tetapi ada yang melaksanakan 6 kali dalam satu bulan, dan puasa (uposatha) tersebut tidak wajib.

Puasa dalam Kristen juga berbeda ,khususnya yang bermazhab Orthodox, puasa dilakukan 40 hari jelang Natal dan 40 hari jelang Paskah (keduanya menggunakan versi penanggalan Jullian), sedangkan dalam menjalaninya waktunyapun sudah ditentukan secara pasti yaitu jam 3 dini hari hingga jam 6 sore, dan hanya mengkonsumsi air putih dan makanan vegetarian ketika menjalaninya.

Disamping makna dan tujuan yang sebenarnya, puasa itu sendiri dilakukan untuk menyatukan antara kekurangan manusia dengan kelebihan Tuhan ,dan kehidupan jasmani dengan kehidupan roh, dimana ketika kehidupan jasmani berlangsung ,manusia masih memerlukan makanan dan minuman, sedangkan ketika menjalani kehidupan roh, manusia hidup tanpa makanan dan minuman.

Di Kota Sarajevo – Bosnia Herzegovina, 3 komunitas agama terbesar , yaitu Islam, Kristen (Orthodox) dan Yahudi, hidup rukun dan damai dalam segala perbedaan, dan yang paling menarik konstitusi yang diberlakukan sama sekali tidak mengontrol atau memonopoli pihak mayoritas kepada pihak minoritas.

Bahkan yang paling menarik untuk disimak adalah secara terang-terangan pihak otoritas setempat mengakui diadopsinya “Pancasila” dari Indonesia untuk diberlakukan dikawasan ini, pasca runtuhnya komunisme dan perang saudara yang berkepanjangan, serta usai selama puluhan tahun sebelumnya, hak kebebasan beragama diharamkan di negeri ini.

Sangat tragis, bila negeri ini yang dianggap sebagai pencipta “Pancasila” ,justru ada sebagian oknum-oknum yang tidak bertanggungjawab, menjalankan roda tanpa setir yang cenderung berlebih-lebihan.

Padahal Pancasila menjadi dasar pokok bagi kehidupan umat manusia yang tinggal dan hidup dibumi nusantara ini, apalagi keanekaragaman sosial budaya yang ada di negeri ini, mulai dilirik negara lain, untuk dijadikan barometer kebersamaan diantara perbedaan.

Puasa adalah mencari makna dibalik suatu hakekat ,dan hakekat diantara ritual, serta ritual didalam kerohanian, selayaknya dalam menjalani ibadah puasa, perlu disikapi secara bijak dalam mengambil langkah dan tindakan yang berujung pada suatu kesimpulan. Oleh : Letkol Inf Purnomosidi (Dandim 0809/Kediri)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BREAKING NEWS :
[caption id="attachment_445" align="alignleft" width="300"] Kuasa hukum pasangan Khofifah Indar Parawansa-Herman Surjadi Sumawiredja dalam pilkada Jawa Timur 2013, Kenny Hasibuan, menunjukkan surat yang akan diberikan kepada Mendagri Gamawan Fauzi di Kantor Kemendagri, Jakarta, Senin (3/2). (ANTARA)[/caption] POSKOTA.CO - Pasangan Khofifah Indar Parawansa-Herman Suryadi Sumawiredja meminta Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi membatalkan jadwal pelantikan pasangan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Timur (Jatim) terpilih Soekarwo-Saifullah Yusuf, 12 Februari 2014. "Kami ke sini untuk menemui Mendagri guna menjelaskan permohonan klien kami (Khofifah-Herman) untuk tidak melantik pasangan Soekarwo-Saifullah," kata Kuasa Hukum Khofifah, Romulo HSA Silaen, di Jakarta, Senin. Menurut Romulo, permohonan pembatalan pelantikan ini karena ada pernyataan dari Akil (mantan Ketua MK Akil Mochtar) bahwa dalam putusan panel yang dimenangkan adalah Khofifah-Herman. "Ini karena ada statement dari Pak Akil bahwa dalam putusan panel yang dimenangkan adalah Khofifah, kenapa setelah Akil ditangkap, putusan itu berubah. Ada yang merugikan klien kami," katanya. Selain itu, Romulo menilai, MK telah melanggar undang-undang MK, yang tidak melibatkan ketua dalam RPH. "Ada cacat hukum dari putusan MK, pertama tidak melibatkan Akil sebagai ketua panel, dan tidak sesuai isi putusan panel yang diputus oleh panel sebelumnya, yang 3 orang itu, Akil, Maria, Anwar Usman, ini melanggar pasal 28 ayat 1 Undang-Undang MK, yaitu diputuskan oleh 9 atau dalam keadaan luar biasa 7 orang, dan dipimpin oleh ketua MK, putusan itu tidak melibatkan Akil dan putusan itu berbeda dengan putusan panel yang ditetapkan sebelumnya," katanya. Kepala Pusat Penerangan Kemendagri Dedy Suprayitno mengatakan hingga saat ini  belum ada rencana pengunduran pelantikan Soekarwo-Saifullah Yusuf pada 12 Februari 2014. "Rencana itu masih berjalan, pelantikan sudah direncanakan, belum ada (pengunduran)," kata Dedy. (djoko/ant)