Djoko Waluyo 25/11/2015

rj linoPOSKOTA.CO – Dirut PT Pelindo II R.J. Lino pada Rabu, tidak memenuhi panggilan pemeriksaan yang diagendakan Bareskrim Polri terkait kasus dugaan korupsi pengadaan 10 unit mobile crane di PT Pelindo II. “Hari ini tidak hadir,” kata Wakil Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri, Kombes Agung Setya, di Mabes Polri, Jakarta, Rabu.

Hari ini, seharusnya merupakan pemeriksaan ketiga bagi Lino sebagai saksi dalam kasus tersebut. Sebelumnya, pemeriksaan pertama dilakukan pada Senin (9/11) dan pemeriksaan kedua pada Rabu (8/11).

Sementara kuasa hukum R.J. Lino, Fredrich Yunadi mengatakan kliennya tidak bisa hadir hari ini karena dipanggil Menteri BUMN. “Ya ada (jadwal pemeriksaan) jam 09.00 pagi ini, tapi beliau (RJ Lino) pagi-pagi mendadak dipanggil Meneg BUMN, jadi (agenda pemeriksaan) diganti minggu depan,” ujar Fredrich.

Kasus korupsi tersebut terkuak setelah penyidik Bareskrim menelusuri bahwa semestinya “mobile crane” yang dipesan pada 2012 silam dengan anggaran senilai Rp45 miliar itu dikirimkan ke sejumlah pelabuhan seperti Pelabuhan Bengkulu, Jambi, Teluk Bayur, Palembang, Cirebon, Banten, Panjang (Lampung) dan Pontianak.

Namun, barang-barang tersebut tidak dikirim, dan setelah diselidiki ternyata pelabuhan-pelabuhan tersebut tidak membutuhkan barang itu.

Bareskrim telah menetapkan seorang tersangka di PT Pelindo II yakni Direktur Operasi dan Teknik PT Pelindo II Ferialdy Nurlan. Sementara hingga saat ini penyidik telah memeriksa 48 saksi dalam kasus tersebut.

Penyidik juga telah menyita dokumen terkait 10 unit “mobile crane” dan “notebook” (komputer jinjing).

Sementara 10 unit “mobile crane” juga sudah disita dan ditempatkan di wilayah Pelindo II yang sudah dipasangi garis polisi.

Leave a comment.

Your email address will not be published. Required fields are marked*