admin 12/01/2014

 Arianto, pelempar telor ke kepala Anas Urbaningrum. (DETIK)
Arianto, pelempar telor ke kepala Anas Urbaningrum. (DETIK)
POSKOTA.CO- Setelah menjalani pemeriksaan di Subdit Keamanan Negara Ditreskrimum Polda Metro Jaya sejak Jumat (10/1/2014) malam, Arianto (28), pelempar telor ke kepala Anas Urbaningrum, akhirnya dipulangkan, Sabtu (11/1/2014) pagi.

Walaupun begitu, polisi tetap melakukan proses hukum atas kasus ini dengan pendalaman dan penyelidikan lanjutan. Karenanya, jika diperlukan, polisi akan memanggil kembali Arianto yang diketahui menjabat sebagai Ketua DPC Palmerah LSM Gempita (Generasi Muda Peduli Tanah Air).

“Mengingat pemeriksaan interogasi awal telah selesai, maka pelaku dipulangkan, pada Sabtu pagi. Namun, kasus ini tetap dengan proses pendalaman untuk tahap penyelidikan lebih lanjut,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Rikwanto, melalui pesan singkat.

Menurut Rikwanto, karena aksinya, Arianto dijerat Pasal 335 KUHP tentang perbuatan tidak menyenangkan dengan ancaman hukuman dibawah 5 tahun. Dari hasil pemeriksaan, tambahnya, motif Arianto melemparkan telor ke kepala Anas karena benci atas perbuatan korupsi yang dilakukan Anas.

“Hasil interogasi awal bahwa pelaku telah terpenuhi niatnya dengan sengaja membeli 3 buah telur ayam seharga Rp. 5.000,- di warung dekat kantor Gedung KPK untuk melemparkan kepada saudara Anas, dikarenakan benci atas perbuatan saudara Anas yang korupsi. Pasal yang akan diterapkan sementara ini adalah Pasal 335 KUHP,” kata Rikwanto.

Selain itu, katanya, polisi sedang berkoordinasi dengan pihak Anas untuk laporan resmi dari orang yang diberikan kuasa oleh Anas. Menurut Rikwanto, barang bukti dalam kasus ini diamankan pecahan kulit telur dan baju tahanan KPK yang digunakan Anas.

Selain itu, penyidik juga telah memeriksa dua saksi dalam kejadian itu, yakni Aipda Satriyo Wijanarko dan Bripka Osiah Rihi Dara selaku anggota Polsek Setiabudi yang saat itu melakukan pengamanan. “Juga melakukan foto identifikasi dan sidik jari terhadap pelaku,” katanya. (Kompas)

Leave a comment.

Your email address will not be published. Required fields are marked*