KPPPA: KASUS KEKERASAN PADA ANAK MENINGKAT – Poskota.co

KPPPA: KASUS KEKERASAN PADA ANAK MENINGKAT

Asisten Deputi Perlindungan Anak Dalam Situasi Darurat dan Pornografi KPPA Valentina Ginting (tengah), didampingi Ketua Yayasan Pondok Pesantren Nuruzzahroh Sumiah (kiri), memberi penyuluhan saat Safari Ramadan sekaligus kampanye Bersama Lindungi Anak (Berlian) kepada para santri dan santriwati di Pondok Pesantren Nuruzzahroh, Depok, Jabar, Kamis (15/6).

POSKOTA.CO – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) menyelenggarakan rangkaian Safari Ramadan melalui kampanye Bersama Lindungi Anak (Berlian) bersama para santri dan santriwati di Pondok Pesantren Nuruzzahroh, Depok, Jawa Barat, Kamis (15/6). Kegiatan ini dihadiri oleh Asisten Deputi Perlindungan Anak Dalam Situasi Darurat dan Pornografi Valentina Ginting, serta Ketua Yayasan Pondok Pesantren Nuruzzahroh Sumiah.

Dalam kegiatan ini, Valentina Ginting menyampaikan, anak merupakan generasi penerus bangsa yang berpotensi memiliki peran strategis sebagai pewaris bangsa yang memikul tanggung jawab besar. Maka seluruh elemen masyarakat harus menjamin dan melindungi mereka agar hak-haknya untuk tumbuh terpenuhi. “Sebab, misalnya anak bangsa tidak dilindungi kelak, maka dikhawatirkan bangsa akan rusak dan tidak mempunyai pemimpin yang bijaksana dan berkualitas baik,” ujar Valentina Ginting dalam sambutannya.

Lebih lanjut disampaikan Valentina, anak yang terjerumus dalam persoalan pornografi juga cukup memprihatinkan. Hasil Pemetaan Pornografi Online yang dilakukan oleh KPPPA tahun 2016, ditemukan fakta bahwa dari 1.747 pemberitaan news online selama September-November 2016, jumlah pemberitaan tertinggi yaitu, pencabulan (135 pemberitaan), lalu diikuti oleh kekerasan seksual (122 pemberitaan), menyusul perkosaan (88 pemberitaan), sodomi (19 pemberitaan) dan pedofilia (11 pemberitaan). Kemudian dari media sosial Twitter, ditemukan fakta bahwa selama September-November 2016 rata-rata jumlah perbincangan pornografi sekitar 20 ribuan tweet per hari, 14,5 persen di antaranya terkait pornografi anak dengan konten berupa link image dan video yang menampilkan anak.

Valentina menegaskan, untuk menanggulangi dan mencegah terjadinya kasus-kasus terhadap anak, dibutuhkan komitmen bersama untuk melindungi anak, baik pemerintah, masyarakat dan orang tua. Peran serta pendidik juga menjadi sangat penting dalam mencegah terjadinya kekerasan. Komunikasi yang positif perlu dibangun antara pendidik dan murid, sehingga murid dapat secara terbuka berkonsultasi dengan para pendidik, dan tidak menjadi pelaku atau korban kekerasan, khususnya di lembaga pendidikan. Anak-anak semua harus aktif menjadi pelopor, dan pelapor bagi sesamanya.

Asisten Deputi Perlindungan Anak Dalam Situasi Darurat dan Pornografi KPPA Valentina Ginting dan Ketua Yayasan Ponpes Nuruzzahroh Sumiah beserta pengurus yayasan lainnya ketika diabadikan usai Safari Ramadan.

“Untuk itu, kami berharap di bulan suci Ramadan ini khususnya para santri maupun guru pembimbing juga dapat menambah pengetahuan tentang hak, kewajiban, dan bagaimana anak memberikan pemahaman perlindungan terhadap dirinya,” ujar Valentina.

Safari Ramadan ini merupakan pertama kali dilaksanakan, bertempat di sekitar wilayah Jabodetabek. Diawali di Jakarta Selatan, kemudian dilanjutkan di Kota Tangerang, dan berakhir di Kota Depok. Dalam rangkaian kegiatan Safari Ramadan ini diisi dengan Simponi Band dan Shinta Priwit yang melakukan sosialisasi perlindungan anak melalui seni. Kegiatan ini diharapkan dapat berlanjut di tahun berikutnya secara rutin. (*/arya)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BREAKING NEWS :
[caption id="attachment_3182" align="alignnone" width="300"] ilustrasi[/caption] POSKOTA.CO- Hukuman mati yang disandang Silvester Obiekwe alias Mustofa,50, Warga Negara Nigeria tidak membuatnya sadar. Justru Silvester Obiekwe alias Mustofa kembali menjalankan bisnis haramnya. Ulah si hitam itu akhirnya dibongkar aparat Badan Narkotika Nasional (BNN), dari dalam Lembaga Pemasyarakatan(Lapas) Pasir Putih, Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah. Aksi Obiekwe dibantu oleh teman satu selnya bernama Andi,32.” Dia mengendalikan bisnis narkobanya dari balik jeruji besi. Meski sudah divonis mati tidak membuatnya jera,” kata Kepala BNN Komjen Anang Iskandar, Jumat(30/1). Anang menjelaskan, kasus tersebut terungkap setelah petugas BNN menerima inpormasi intelijen, yang menyebutkan bisnis narkoba asal Goangzu, Tiongkok dikendalikan oleh Silvester Obiekwe alias Mustofa, yang mendekam di Lapas Nusakambangan. Berkat informasi itu, kata Anang, petugas melakukan penyelidikan dan menangkap tersangka Dewi disebuah parkiran hotel Gunung Sahari, Jakarta Pusat, pada pukul 22.30 WIB. Dari tangan Dewi petugas menyita barang bukti berupa 1.794 gran shabu. "Kami lakukan pengembangan ke kontrakan di kawasan Kemayoran dan kembali menemukan barang bukti sabu 5.828 gram. Disembunyikan di dalam kardus. Sabu tersebut dikemas dalam 56 pastik berukuran sedang. Jadi total sabunya 7.622 gram," ungkap mantan Deputy Pencegahaan BNN ini. (sapuji)