ATLET SOINA PERINGATI HARI DOWN SYNDROME SEDUNIA – Poskota.co
Thursday, September 21

ATLET SOINA PERINGATI HARI DOWN SYNDROME SEDUNIA

Sekitar 200 atlet SOIna berkumpul bersama di SLB Pembina Tingkat Nasional di Jalan Perikanan, Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Kamis (30/3), dengan orang tua, guru dan siswa sekolah umum, berolahraga bersama dalam rangka memperingati Hari Down Syndrome Sedunia.
Sekitar 200 atlet SOIna berkumpul bersama di SLB Pembina Tingkat Nasional di Jalan Perikanan, Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Kamis (30/3), dengan orang tua, guru dan siswa sekolah umum, berolahraga bersama dalam rangka memperingati Hari Down Syndrome Sedunia.

POSKOTA.CO – Sekitar 200 atlet Spesial Olympics Indonesia (SOIna) berkumpul bersama di Sekolah Luar Biasa (SLB) Pembina Tingkat Nasional di Jalan Perikanan, Lebak Bulus Jakarta Selatan, Kamis (30/3). Bersama-sama dengan orang tua, guru dan siswa sekolah umum, mereka berolahraga bersama dalam rangka memperingati Hari Down Syndrome Sedunia.

Kegiatan yang digagas oleh SOIna bersama Direktorat Pembinaan Pendidikan Khusus dan Layanan Khusus (Dit PPKLK), Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah (Ditjen Dikdasmen) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) ini diselenggarakan sebagai suatu bentuk kampanye untuk mengajak masyarakat agar menerima, menghormati dan menghargai para penyandang down syndrome.

Kegiatan olahraga yang digelar hari ini terdiri dari beberapa jenis kegiatan seperti senam aerobik bersama, fun games, bola bocce dan young athletes.

Dalam sambutannya, Direktur PPKLK Dikdasmen Kemendikbud Ir Sri Renani Pantjastuti MPA mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk mengubah pola pikir masyarakat yang masih memberikan stigma negatif tentang down syndrome. “Masih banyak masyarakat yang menganggap down syndrome adalah sebuah penyakit, bahkan kutukan,” katanya.

Akibatnya, sambung Sri, beberapa orang tua yang memiliki bayi down syndrome lantas menelantarkan bayinya, namun begitu pula saat orang tua yang membesarkan anak down syndrome menerima banyak ungkapan sinis yang merendahkan dan menyakiti perasaan keluarga.

Lebih lanjut Sri menjelaskan, SOIna telah membuktikan bahwa melalui pelatihan dan kompetisi olahraga secara rutin, selain dapat membentuk fisik yang sehat, para penyandang down syndrome dan tuna grahita lainnya mampu menunjukkan keberanian, merasakan kebahagiaan dan memperlihatkan kemampuan, keahlian dan persahabatan dengan keluarga, sesama atlet special olympics dan juga masyarakat luas.

Untuk diketahui, setiap ajang kompetisi special olympics tingkat dunia, baik musim panas maupun musim dingin, atlet-atlet SOIna selalu berhasil membawa pulang medali emas. Bahkan SOIna saat ini telah memiliki seorang down syndrome yang menjadi juru kampanye global (International Global Messenger) Special Syndrome International yaitu, Stephanie Handojo.

“Kegiatan ini, SOIna ingin mengajak masyarakat untuk lebih sadar bahwa anak-anak down syndrome sama dengan anak-anak pada umumnya. Dengan mengajak siswa dari sekolah umum, diharapkan antara anak-anak down syndrome dan siswa-siswa dari sekolah umum tersebut dapat saling menumbuhkan interaksi dalam lingkungan sosial masyarakat melalui kegiatan olahraga,” ungkap Sri.

Sementara itu, Ketua Umum SOIna Faisal Abdullah mengatakan, upaya pembinaan olahraga terhadap atlet disabilitas intelektual, termasuk down syndrome di dalamnya, harus terus didukung oleh semua kalangan, baik pemerintah maupun swasta, dan berterima kasih atas dukungan dari Direktorat PPKLK Dikdasmen Kemendikbud terhadap kegiatan ini.

“Kami berharap kerja sama dengan Direktorat PPKLK dapat terus ditingkatkan. Sebab SOIna memiliki banyak program kegiatan bagi atlet-atlet tuna grahita di seluruh Indonesia,” pungkas Faisal. (*/dade/rel)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BREAKING NEWS :
[caption id="attachment_282" align="alignleft" width="300"] Dalam Pilkada Jatim sebenarnya yang menang adalah pasangan Khofifah Indar Parawansa-Herman S Sumawiredja, bukan KarSa. (DOK)[/caption] POSKOTA.CO – Terungkap. Mantan Ketua MK Akil Mochtar mengaku, pemenang dalam Pilkada Jatim sebenarnya adalah pasangan Khofifah Indar Parawansa-Herman S Sumawiredja, bukan KarSa. Putusan terhadap kemenangan Khofifah-Herman itu sudah diputuskan 7 hari sebelum amar putusan dibacakan MK pada 7 Oktober 2013. "Jadi keputusan MK itu sebenarnya sudah ada 7 hari sebelum amar putusan. Dan, itu Pak Akil menegaskan bahwa Bu Khofifah dan Pak Herman yang menang. Tapi ini tiba-tiba putusannya incumbent yang menang," kata kuasa hukum Akil, Otto Hasibuan di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (28/1/2014). Otto mengatakan, pada 2 Oktober 2013 Akil ditangkap KPK karena kasus dugaan suap pengurusan sengketa Pilkada Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah 2013. Padahal, amar putusan PHPU Jatim belum dibacakan, sementara dia adalah Ketua Panel PHPU tersebut. "Pak Akil Ketua Panel, putusan 7 hari sebelum dibacakan sudah ada, tapi pasca ditangkap Pak Akil itu tiba-tiba pihak sana (KarSa) yang menang. Ini ada apa?" kata Otto. Sebelum ditangkap Akil, kata Otto pernah mengirim surat ke MK. Isinya meminta klarifikasi kepada para hakim konstitusi lain, kenapa putusan itu tiba-tiba berubah. "Jadi tadi Pak Akil minta kepada saya untuk menyurati MK, mengklarifikasi masalah tersebut," ucap dia. Dalam amar putusannya, MK memerkuat keputusan KPUD Jatim yang menetapkan pasangan Soekarwo-Saifullah Yusuf (KarSa) sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur terpilih untuk Provinsi Jatim periode 2013-2018. Akil Mochtar oleh KPK ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap pengurusan sengketa Pilkada Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah 2013 dan Pilkada Kabupaten Lebak, Banten 2013 di MK. KPK juga menyematkan status tersangka pada bekas politisi Partai Golkar itu dalam kasus dugaan pencucian uang yang diduga berasal dari uang suap. Kejaksaan Agung menyatakan telah menerima surat pemberitahuan dimulainya penyidikan (SPDP) tindak pidana narkoba atas tersangka M. Akil Mochtar dari penyidik Badan Narkotika Nasional. Surat tersebut dibuat oleh penyidik BNN pada 20 November 2013 dan diterima oleh Kejaksaan Agung pada 22 November 2013. (djoko)