oleh

Prof Fatma: UI dan BNPB Terbitkan Buku ‘Pengalaman Indonesia dalam Menangani Wabah Covid-19’

POSKOTA.CO – Universitas Indonesia (UI) kerja sama dengan Badan Nasional Penanggulang Bencana (BNPB) menerbitkan buku “Pengalaman Indonesia dalam Menangani Wabah COVID-19” yang dikemas dalam 3 judul tulisan karya Prof Dra Fatma Lestari, MSi PhD dan kawan-kawan.

Prof Fatma yang menjabat sebagai Ketua Disaster Risk Reduction Center (DRRC) UI menjelaskan bahwa judul pertama pada buku ini difokuskan pada pembahasan penanganan COVID-19 di level nasional. Judul kedua difokuskan pada penanganan COVID-19 di 17 provinsi dan beberapa negara lain (internasional). Sedangkan judul ketiga meliputi pembahasan penanganan COVID-19 di 17 provinsi lainnya.

“Buku ini berisi kumpulan informasi dan pandangan dari sejumlah narasumber tentang perkembangan pandemi COVID-19 dan cara penanggulangannya di berbagai wilayah di Indonesia serta beberapa negara yang dinilai sukses melakukan penanggulangan, seperti Selandia Baru, Vietnam, Malaysia, Jerman, dan Korea Selatan, ” kata Prof Fatma dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu (19/8/2020).

Informasi ini dibuat dalam bentuk tulisan bernarasi ilmiah populer yang didasarkan pada wawancara dengan narasumber dan policy makers dari instansi terkait, serta telaah kepustakaan.

Menurutnya, kehadiran buku ini menjadi sangat relevan karena hampir semua negara, termasuk Indonesia, hingga saat ini masih berjuang keras menghadapi pandemi ini. Saat ini, 213 negara terdampak oleh pandemi dan mengalami efek serius pada bidang kesehatan, ekonomi, sosial, dan politik.

Buku ini diharapkan dapat dibaca oleh berbagai pihak yang terkait dalam penanggulangan COVID-19 baik dalam kapasitas individu maupun organisasi. Bagi masyarakat, buku ini bermanfaat dalam menambah wawasan dan pemahaman tentang berbagai kondisi dan langkah-langkah yang dilakukan oleh berbagai daerah dan negara dalam menanggulangi pandemi COVID-19. Dengan pemahaman ini, masyarakat diharapkan dapat berkontribusi lebih aktif dan nyata dalam membantu penanggulangan COVID-19.

Sementara itu Rektor Universitas Indonesia Prof. Ari Kuncoro, S.E., M.A., Ph.D. mengutarakan bahwa UI dengan segala kemampuannya melakukan berbagai upaya untuk berkontribusi dalam penanganan pandemi ini.

Berbagai produk inovatif dihasilkan dari pemikiran dan kolaborasi sivitas akademika. Salah satunya adalah COVENT-20, yaitu mobile ventilator yang saat ini sudah diserahkan kepada Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, dan didonasikan kepada rumah sakit yang memerlukan.

“Semoga buku ini dapat menjadi salah satu sumbangsih nyata Universitas Indonesia untuk menyebarluaskan berbagai inspirasi, kreativitas, dan kerja keras bangsa Indonesia dalam menangani pandemi global ini, ” katanya.

KREATIVITAS

Ketua Majelis Wali Amanat Universitas Indonesia (MWA UI) Saleh Husin mengutarakan buku hasil kerjasama BNPB dan Universitas Indonesia ini dapat menjadi sumber rujukan berbagai pemangku kepentingan di Indonesia, menambah wawasan dan pemahaman penanganan wabah, serta menunjukkan pada dunia apa yang telah dilakukan Indonesia dalam penanganan wabah COVID-19.

InsyaAllah buku ini dapat menjadi model berbagai pendekatan penanganan COVID-19 dari berbagai wilayah di Indonesia yang dapat dijadikan pemelajaran bagi wilayah lainnya yang saat ini masih berjuang dalam melawan COVID-19.

Berbagai kearifan lokal wilayah dituangkan dalam buku ini, mengingatkan kita bahwa banyak praktek terbaik telah dilakukan oleh beberapa wilayah di Indonesia yang dapat diangkat guna membantu penyelesaian penanganan pandemi COVID-19

Kita juga dapat belajar dari sejarah penanganan pandemi dijaman Hindia Belanda dengan mengambil pemelajaran terpetik akan pentingnya mengambil langkah cepat, tegas & langkah yang sama dalam menekan pandemi.

Permasalahan yang seringkali terjadi dalam penanganan krisis adalah perbedaan tujuan, tidak ditetapkannya tujuan, perbedaan kepentingan, konflik antar pemimpin dan ketegasan dalam mengelola krisis.

Kepemimpinan dalam krisis merupakan karakter yang dapat dibangun, diperkuat dan diarahkan.

BERDAYAKAN

Kepala BNPB Letjen TNI Doni Monardo dalam sambutan kata pengantar buku ini mengatakan, BNPB yang ditunjuk Presiden RI sebagai koordinator Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Indonesia, berupaya dengan sekuat tenaga memberdayakan kemampuan semua komponen anak bangsa agar secara sinergis menangani dampak dari
COVID-19 ini.

Koordinasi dan komunikasi antara pusat dan daerah senantiasa dimaksimalkan agar seluruh elemen bangsa bergerak bersama dalam satu tujuan menangani pandemi ini.

Keragaman bangsa Indonesia dengan berbagai kondisi, upaya, dan kearifan lokal masing-masing daerah memunculkan berbagai keunikan dan kreativitas penanganan pandemi ini. Faktor-faktor itulah yang berusaha digali dan kemudian dipaparkan dalam sebuah buku pengalaman Indonesia dalam penanganan COVID-19.

Dalam buku ini, tidak hanya dijabarkan program kesehatan, tetapi juga berbagai program ekonomi, sosial budaya, kepemimpinan, dan faktor lainnya yang diterapkan hingga tingkat masyarakat.

Pengumpulan data dan informasi penulisan buku ini diperoleh selama penugasan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 yang dimulai pada bulan Maret 2020 hingga Juli 2020 melalui penelusuran data-data sekunder, media media sosial, penelusuran daring, wawancara, Diskusi Kelompok Terfokus baik kepada Pimpinan Daerah, Kepala ­P­D wilayah, Kepala Dinas Kesehatan wilayah serta narasumber-narasumber kunci lainnya dalam penanganan COVID-19.

Buku ini diharapkan dapat menjadi sumber rujukan berbagai pemangku kepentingan di Indonesia dalam menangani dampak yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19. Untuk tingkat lintas negara, melalui buku ini kami berharap dapat menunjukkan kepada dunia apa yang dilakukan Indonesia dalam penanganan pandemi COVID-19.

Berbagai tantangan dampak wabah COVID-19 masih harus kita hadapi. Oleh karena itu, tak henti-henti kami mengimbau masyarakat agar memiliki kesadaran kolektif dalam mematuhi protokol kesehatan di mana pun berada, demi keselamatan kita semua. Seluruh komponen bangsa juga diharapkan tetap dan selalu berkomitmen untuk bekerja sama menangani wabah ini. (rel/yopi/sir)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *