UNIT PPA POLRES JAKBAR SELENGGARAKAN SOSIALISASI PENGUATAN JARINGAN KERJA BERBASIS KOMUNITAS RPTRA DAN PTSP – Poskota.co

UNIT PPA POLRES JAKBAR SELENGGARAKAN SOSIALISASI PENGUATAN JARINGAN KERJA BERBASIS KOMUNITAS RPTRA DAN PTSP

Unit PPA Polres Jakbar sosialisasi

POSKOTA.CO – Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Metro Jakarta Barat yang dipimpin Iptu Reliana, menyelenggarakan kegiatan ‘Sosialisasi Penguatan Jaringan Kerja Berbasis Komunitas Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP), Selasa (25/4).

Kegiatan sosialisasi yang berlokasi di RPTRA dan PTSP Krendang, RT 005/007, Kelurahan Krendang Tambora, Jakarta Barat ini dibuka Kapolsek Tambora Kompol M Syafi’i SIK, yang juga dihadiri Bhabinkamtibmas beserta jajaran Polsek Tambora lainnya, dengan narasumber Ibu Ismiarti dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Anak.

Unit PPA Polres Jakbar sosialisasi-1
Hadir sebagai peserta dalam acara tersebut, Bhabinkamtibmas jajaran Polsek Tambora, lurah se-Kecamatan Tambora, perwakilan dari ketua RT dan ketua RW se-Kecamatan Tambora, perwakilan dari PTSP kelurahan se-Kecamatan Tambora dan beberapa ibu-ibu PKK

Sosialisasi dilaksanakan dengan memaparkan dan menjelaskan berbagai aspek yang dapat mempengaruhi pertumbuhan anak dan berbagai potensi ganguan terhadap anak, terlebih khususnya anak perempuan yang rentan mengalami kekerasan termasuk tinjauan dari aspek hukum, sosial dan ekonomi. (*/hariri)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BREAKING NEWS :
[caption id="attachment_282" align="alignleft" width="300"] Dalam Pilkada Jatim sebenarnya yang menang adalah pasangan Khofifah Indar Parawansa-Herman S Sumawiredja, bukan KarSa. (DOK)[/caption] POSKOTA.CO – Terungkap. Mantan Ketua MK Akil Mochtar mengaku, pemenang dalam Pilkada Jatim sebenarnya adalah pasangan Khofifah Indar Parawansa-Herman S Sumawiredja, bukan KarSa. Putusan terhadap kemenangan Khofifah-Herman itu sudah diputuskan 7 hari sebelum amar putusan dibacakan MK pada 7 Oktober 2013. "Jadi keputusan MK itu sebenarnya sudah ada 7 hari sebelum amar putusan. Dan, itu Pak Akil menegaskan bahwa Bu Khofifah dan Pak Herman yang menang. Tapi ini tiba-tiba putusannya incumbent yang menang," kata kuasa hukum Akil, Otto Hasibuan di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (28/1/2014). Otto mengatakan, pada 2 Oktober 2013 Akil ditangkap KPK karena kasus dugaan suap pengurusan sengketa Pilkada Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah 2013. Padahal, amar putusan PHPU Jatim belum dibacakan, sementara dia adalah Ketua Panel PHPU tersebut. "Pak Akil Ketua Panel, putusan 7 hari sebelum dibacakan sudah ada, tapi pasca ditangkap Pak Akil itu tiba-tiba pihak sana (KarSa) yang menang. Ini ada apa?" kata Otto. Sebelum ditangkap Akil, kata Otto pernah mengirim surat ke MK. Isinya meminta klarifikasi kepada para hakim konstitusi lain, kenapa putusan itu tiba-tiba berubah. "Jadi tadi Pak Akil minta kepada saya untuk menyurati MK, mengklarifikasi masalah tersebut," ucap dia. Dalam amar putusannya, MK memerkuat keputusan KPUD Jatim yang menetapkan pasangan Soekarwo-Saifullah Yusuf (KarSa) sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur terpilih untuk Provinsi Jatim periode 2013-2018. Akil Mochtar oleh KPK ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap pengurusan sengketa Pilkada Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah 2013 dan Pilkada Kabupaten Lebak, Banten 2013 di MK. KPK juga menyematkan status tersangka pada bekas politisi Partai Golkar itu dalam kasus dugaan pencucian uang yang diduga berasal dari uang suap. Kejaksaan Agung menyatakan telah menerima surat pemberitahuan dimulainya penyidikan (SPDP) tindak pidana narkoba atas tersangka M. Akil Mochtar dari penyidik Badan Narkotika Nasional. Surat tersebut dibuat oleh penyidik BNN pada 20 November 2013 dan diterima oleh Kejaksaan Agung pada 22 November 2013. (djoko)