oleh

Kasus Penyerobotan Tanah, Warga Teluk Waru Kaltim Minta Kapolri Turun Tangan

POSKOTA.CO – Kepala Polri Jenderal Idham Azis diminta warga Teluk Waru, Kelurahan Kariangau, Balikpapan Selatan, Kota Balik Papan, Kalimantan Timur turun tangan untuk menyelesaikan permasalahan sengketa lahan milik mereka.
Sebab, aksi dikriminalisasi terhadap warga pemilik lahan terus berlanjut.

Sebelumnya para warga telah meminta perlindungan hukum ke Mabes Polri serta melaporkan kasusnya ke Bareskrim Polri Nomor LB/B/0441/2020/BARESKRIM tertanggal 10 Agustus 2020. Pelapor Syarufuddin Tallasa mewakili para warga Teluk Waru dengan tuduhan pemalsuan surat penyerobotan tanah warga tersebut.

Warga dalam laporan itu menyebut lahan mereka telah diserobot oleh terlapor Gunawan dan Budiarsa dari PT KRN serta H Zainal Abidin dan H Syahrir.

“Kami warga yang merasa sangat dirugikan atas penyebotan itu mohon Pak Kapolri Idham Azis memberi perhatian atas kasus yang menimpa kami. Sekarang hanya Pak Kapolri penghharapan kami,” kata kuasa hukum warga,” kata kuasa hukum warga, Agus Amri SH, Henry Dunant Simanjuntak SE, SH, MHum dan Nanik SH di Mabes Polri, Senin (24/8/2020).

Pihaknya mempertanyakan kelanjutan proses hukum atas laporan warga itu. Kapolri Idham Azis diharapkan bisa memberikan perlindungan hukum kepada warga yang kini merasa dikriminalisasi.

Dijelaskan Agus Amri, warga pemilik lahan malah diperiksa Polres Balikpapan dengan tuduhan penyerobotan lahan dan pemalsuan surat yang dilaporkan H Zainal Abidin alias Aco.

“Kan aneh, warga pemilik lahan malah dilaporkan dan diperiksa karena dituduh penyerobotan,” ujar Agus Salim SH.

Dikatakan kuasa hukum warga Teluk Waru itu, pada Jumat (21/8/2020) warga pemilik lahan bernama Hasnah dipanggil penyidik Polresta Bakikpapan sebagai terlapor atas laporan H Zainal Abidin alias Haji Aco. Hasnah datang dengan didampingi kuasa hukumnya menjelaskan kepada penyidik asal usul kepemilikah lahan yang telah ditinggalinya secara turun termurun sejak neneknya yang bernama Dg. Lewa pertama kali membuka lahan pada tahun 1949.

Pada Sabtu (22/8/2020), Syarifudin Tallasa dan Agus Salim pemilik lahan lainnya juga dipanggil penyidik Polres Balikpapan dalam kasus dan laporan yang sama dengan Hasnah. Baik Syarifuddin dan Agus Salim dalam pemeriksaan menjelaskan kepada penyidik tentang ikhwal dan silsilah kepemilikan dan penguasaan lahan yang sudah berjalan puluhan tahun.

Agus Amri selaku kuasa hukum warga melihat ada keganjilan dalam proses pemeriksaan yang dilakukan Polresta Balikpapan. Salah satu keganjilan itu terkait keberadaan pelapor H Zainal Abidin alias Haji Aco yang secara formal tidak memiliki kapasitas dalam melaporkan hal itu terhadap warga pemilik lahan yang sah.

Kata Agus Amri lagi, pelapor Zainal Abidin tidak ada satu pun surat yang menyebutkan yang bersangkutan sebagai pemilik lahan tersebut. Bahkan secara nyata, dia tidak pernah tinggal di atas lahan tersebut.

“Jadi jelas kapasitas dia sebagai pelapor tidak nyambung samasekali,” tegas pengacara itu.

Keanehan lain, lanjut Agus Amri, laporan para pemilik lahan yang sah atas penyerobotan lahan yang dilakukan oleh PT Kutai Refinery Nusantara (PT KRN) justru dihentikan penyelidikannya oleh Polresta Balikpapan.

“Warga akhirnya mengadukan masalah ini ke Bareskrim Mabes Polri,” tegasnya.

Merasa dikriminalisasi beberapa warga mewakili warga lain meminta perlindungan hukum dengan melaporkan perasalahan lahan yang dipersengketakan ke Bareskrim Mabes Polri. Warga juga melaporkan penyidik yang tidak netral ke Propam Mabes Polri untuk bisa segera melakukan pemeriksaan kepada semua pihak yang diduga terlibat.

Para warga sangat menyesalkan atas sikap tidak netral dari pihak kepolisian di Balikpapan yang kami nilai tidak netral. Apalagi saat ini PT KRN terus melanjutkan penyerobotan lahan milik warga sudah sampai di rumah kediaman warga.

“Kami ingatkan jika aparat hukum tidak bisa menyikapi dan menghentikan tindakan sewenang wenang dari pihak PT KRN maka warga pemilik lahan akan menghentikan sendiri tindakan penyerobotan lahan oleh KRN tersebut di lapangan,” ujar Agus Amri. (omi)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *