SUDAH SETAHUN, KASUS MURID GLOBAL SEVILLA SCHOOL TEWAS TENGGELAM BELUM DISIDANGKAN – Poskota.co

SUDAH SETAHUN, KASUS MURID GLOBAL SEVILLA SCHOOL TEWAS TENGGELAM BELUM DISIDANGKAN

POSKOTA.CO – Sudah setahun lamanya peristiwa Gabriella Sheryl Howard (9), murid SD kelas 3, yang tenggelam di kolam renang Global Sevilla School, Puri Indah, Jakarta Barat, tempat gadis cilik tersebut menimba ilmu. Namun, sang guru Ronaldo Laturette, yang sudah dijadikan tersangka oleh Polres Jakarta Barat hingga kini masih belum ditahan. Kasusnya pun masih belum disidangkan.

Berlarut-larutnya kasus ini, memunculkan kecurigaan dari orang tua korban, Verayanti dan Asip, yang terus berusaha mencari keadilan agar sang guru, yang lalai saat mengajar olahraga renang hingga Gaby, panggilan akrab gadis cilik itu tewas tenggelam.

“Sampai sekarang kasus ini, sudah genap setahun, walau sudah ditetapkan tersangka terhadap Ronaldo Laturette, tapi tidak kelihatan dia ditahan, dan sidang pun belum berjalan. Kami sangat kecewa,” jelas Verayanti dan Asip, Sabtu (17/9).

Gabriella Sheryl Howard
Gabriella Sheryl Howard

Kejadian tersebut sudah ditangani Polres Jakarta Barat dengan No LP/1203/IX/2015/PMJ/Restro Jak Bar. Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA). Berdasarkan hasil otopsi pada 14 April 2016 oleh dokter forensik RS Bhayangkara TK Ir Said Sukanto, memperkuat kematian Gaby karena tenggelam.

Hasil pemeriksaan penyelidik pun telah menetapkan Ronaldo Laturette sebagai tersangka, dan berkasnya sudah dilimpahkan ke Pengadilan Negeri Jakarta Barat, dan dikenakan Pasal 359 KUHP.

“Apakah hukum sudah tidak berlaku lagi bagi orang kecil atau hukum bisa dimainkan oleh orang yang berduit,” tanya orang tua Gaby memelas.

Peristiwa ini terjadi pada 17 September 2015 pukul 08.10 WIB, saat dimulai pelajaran renang. Sebanyak 15 murid SD kelas 3 berada di kolam renang berukuran 5 meter x 25 meter dengan kedalaman 160 centimeter.

Saat itu hanya ada satu guru yang mengawasi, yakni Ronaldo Laturette, sebagai guru sepakbola merangkap guru renang, tanpa dibantu guru lain dan tanpa pengawas kolam renang. Sementara murid berada dalam kolam, guru Ronaldo Laturette tetap berada di atas.

Di saat guru sedang mengabsen murid untuk dites cara berenang, saat panggilan untuk Gaby, tidak ada respons, Gaby dilewatkan, dan tes murid lain, di sisi lain Gaby sudah mengambang.

Tindakan guru dinilai oleh orang tua korban sangat lalai, karena saat nama Gaby dipanggil dan tidak dapat respons, guru Ronaldo Laturette bukan berusaha mencari Gaby, malah absen dilewatkan untuk murid lain melanjutkan tes renang.

Karena kelalaian Ronaldo Laturette, mengakibatkan Gaby meninggal dunia.

“Sangat tidak relevan, satu guru mengawasi 15 siswa, ketentuan sekolah berlaku di sekolah itu, apalagi sekolah mengaku bertaraf internasional,” ujar orangtua korban.

Standar kolam renang ukuran 5m x 25m kedalaman 160cm, sebenarnya dipergunakan untuk siswa SMP dan SMA, bukan untuk anak SD, tapi dipaksakan oleh pihak sekolah. Ko-lam juga, katanya, tidak dilengkapi lifeguard (petugas pengawas kolam renang), serta CCTV pemantau juga belum dipasang saat kejadian tenggelamnya Gaby.

Pihak Global Sevilla School dinilai kurang konsisten, karena telah memberikan fakta palsu, jelas hasil otopsi menyatakan kematian karena tenggelam, tapi diisukan Gaby berpenyakit epilepsi.

“Isu itu sangat menyakitkan kami, karena sejak kecil hingga kelas 3 SD Gaby belum ada rekam medis berpenyakit epilepsi. Kenapa ada kelompok yang tega sengaja menyebarkan isu, Gaby meninggal karena epilepsi,” protes orang tua Gaby.

Hingga kini, orang tua Gaby masih terus mencari keadilan. “Sudah genap setahun, saya harap tersangka dapat ditahan, dan kasusnya disidangkan. Ini pelajaran bagi sekolah itu agar lebih berhati-hati,” pungkas orang Gaby penuh berharap. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BREAKING NEWS :
[caption id="attachment_2898" align="alignnone" width="300"] Anang Iskandar[/caption] POSKOTA.CO- Kepala Badan Narkotika Nasional(BNN) Komjen Anang Iskandar mendesak kepada Jaksa Agung Prasetyo untuk segera mengeksekusi terpida mati kasus narkoba. Salah satunya adalah terpidana mati yang kembali mengendalikan bisnis narkoba Warga Negara Nigeria, Silvester Obiek. "Iya, ingin (Silvester) segera dieksekusi mati? Saya laporkan tadi ke Pak Jaksa Agung," kata Anang kepada wartawan di Kejagung, Senin(2/2). Anang berharap, eksekusi mati yang dijalankan pihak kejaksaan, diharapkan tidak terlalu lama waktunya dari eksekusi mati pertama. "Kami ingin efek jera bagi mereka, eksekusi hukuman mati perlu tapi jangan sekali dan jedanya jangan terlalu panjang. Semoga gelombang kedua nggak tahun depan. Kami ingin penegak hukum punya integritas yang tinggi," ujar mantan Kapolda Jambi ini. Sementara itu, Jaksa Agung M Prasetyo mengaku, pihaknya masih menunggu grasi yang diajukan Silvester Obiek ke Presiden Joko Widodo(Jokowi). "Yang bersangkutan (Silvester) ajukan grasi, nanti kita cek lagi,‎" kata Prasetyo. Sebelumnya, petugas BNN mencokok seorang kurir shabu bernama Dewi disebuah parkiran hotel Gunung Sahari, Jakarta Pusat, pada pukul 22.30 WIB.Dari tangan Dewi petugas menyita barang bukti 1.794 gram shabu. Kepada penyidik, Dewi mengaku, dirinya disuruh Andi teman satu sel Silvester Obiek, untuk mengirimkan shabu tersebut kepada seseorang berinsial E yang masih buron. Belakangan diketahui, bisnis narkoba tersebut dikendalikan oleh Silvester Obiek yang mendekam di Lembaga Pemasyarakatan(LP) Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah, dan sudah beberapa kali tersangkut kasus narkoba dan divonis hukuman mati.(sapuji)